2 Album Dari Junior Boys Yang Sangat Berpengaruh

2 Album Dari Junior Boys Yang Sangat Berpengaruh  – Jeremy Greenspan, setengah dari duo kreatif Kanada Junior Boys, telah berbicara secara terbuka tentang niatnya bahwa It’s All True, album keempat grup, harus menjadi semacam keberangkatan.

2 Album Dari Junior Boys Yang Sangat Berpengaruh

juniorboys – Dia bekerja secara intensif di album di Shanghai, sebagai reaksi terhadap apa yang dia anggap sebagai reaksi negatif terhadap album sebelumnya Begone Dull Care, berharap untuk menyimpang dari reputasi grup untuk membuat elektronika minimalis yang ramping.

Baca Juga : Mengulas Tentang Album Pertama dan Kedua Dari Junior Boys

1. Junior Boys – It’s All True

Namun, produk akhirnya tidak terdengar tidak terduga. Kadang-kadang ada lebih banyak elemen dan instrumentasi yang lebih luas, tetapi sensasi yang tersisa adalah bahwa Itu Semua Benar hanya lebih sama. Grup masih didefinisikan oleh ruang dalam musik dan juga oleh suara. Mengingat kecenderungan Greenspan dan Didemus untuk alur yang bagus dan, mungkin lebih sporadis, kait yang mengesankan, ini belum tentu merupakan hal yang buruk.

Satu area di mana Greenspan benar-benar akurat adalah menggambarkan ini sebagai catatan yang lebih ‘pribadi’ dan ‘introspektif’. Kadang-kadang, kecenderungannya ke arah batin mengancam menjadi karakteristik yang dominan.

Ini tentu saja terjadi pada Playtime yang menyedihkan dan berkelok-kelok sebuah karya yang tampaknya benar-benar linier, tetapi tanpa melakukan perjalanan ke mana pun secara khusus. Suara Greenspan, bersahaja dan lembut, bisa terdengar lesu dan terlepas dalam konteks yang tidak simpatik.

Greenspan jelas memberikan yang terbaik dengan alur squelchy yang bagus, jenis yang membuat In The Morning benar-benar tak tertahankan. Dalam hal ini, pembuka gelisah Itchy Fingers, dengan peralihan antara paruh waktu dan tempo yang sebenarnya, adalah klasik Junior Boys. Kedengarannya tepat gelisah dan gelisah.

Demikian pula, You Improve Me, yang mengingatkan pada Hot Chip, yang dengannya Junior Boys berbagi pendekatan melodi ke pop elektronik, mewakili duo ini dalam penampilan terbaik mereka yang ramping dan bagus. Keberhasilan bergantung pada daya menular dari paduan suara yang berulang-ulang dan sangat menarik.

Beberapa bahaya yang melekat dalam metode kerja Greenspan dan Didemus menjadi jelas di It’s All True. Kadang-kadang, sepertinya naluri pop alami Greenspan mungkin bekerja dengan autopilot. Sebuah lagu seperti A Truly Happy Ending sangat bergaya khas grup tetapi tidak memiliki hook pembunuh yang benar-benar mengangkat materi terbaik mereka.

Di titik lain, Greenspan dan Didemus tampaknya sangat berkonsentrasi pada suara dan tekstur sehingga mereka sama sekali melupakan melodi. Reservoir adalah permadani suara yang memikat, dengan pendekatan yang sangat bijaksana untuk harmoni vokal, tetapi tidak memiliki nada yang mudah diingat dan tidak memiliki dorongan ritmis yang dapat mengimbangi hal ini.

Kick The Can, meskipun sangat aneh, agak terlalu repetitif dan tanpa arah. Musik yang paling tidak sukses di sini agak tipis – dan bisa mendapat manfaat dari peningkatan bass yang besar.

Namun ketika Greenspan dan Didemus melakukannya dengan benar, mereka melakukannya dengan sangat benar. Potongan disko modern sembilan menit yang mengakhiri album (Banana Ripple) adalah contoh utama dari kecemerlangan mereka, vokal Greenspan yang bernafas dengan baik disajikan dengan iringan yang berubah-ubah namun halus.

Ini menunjukkan dengan jelas bagaimana sejumlah kecil elemen musik dapat diekstrapolasi menjadi sesuatu yang substansial dan mempengaruhi. Robot funk Prince-esque dari Second Chance tentu saja sederhana tetapi juga langsung dan menarik, sementara ep adalah keajaiban yang berkilauan, berkilauan, dengan penggunaan gitar yang diredam secara brilian. Ini mungkin contoh terbaik dari Greenspan yang mengintegrasikan masalah pribadi dan musiknya di sini.

Setiap album Junior Boys memiliki setidaknya satu lagu yang akan membawa mereka ke khalayak yang lebih luas. It’s All True, meskipun sedikit tambal sulam, memiliki banyak momen inspirasi ini. Pencapaian utama duo ini terus menjadi suntikan kehangatan dan kasih sayang ke dalam dunia elektronika minimal yang seringkali dingin.

2. Junior Boys – Big Black Coat

Dengan It’s All True 2011, Ontario’s Junior Boys akhirnya memenuhi janji yang telah mereka isyaratkan selama bertahun-tahun. Dibentuk sejak tahun 1999, penulis lagu Jeremy Greenspan dan insinyur Matthew Didemus mengembangkan keahlian mereka secara perlahan dan baru benar-benar berhasil dengan album keempat mereka.

Kumpulan elektro-pop yang luwes dan funky yang menyenangkan dan sangat menarik yang sesekali diresapi dengan melankolis, juga termasuk dari jarak tertentu trek terbaik dalam karir mereka dalam epik yang tenang, sembilan menit kegembiraan Banana Ripple.

Butuh waktu hampir lima tahun bagi Boys untuk membuat tindak lanjut. sementara itu, duo ini berkonsentrasi pada proyek solo Greenspan merilis dua single solo dan EP kolaboratif di Jiaolong, label yang dijalankan oleh teman lamanya dan sesama Ontarian Dan Snaith (alias Caribou), sementara Didemus, yang sekarang berbasis di Berlin, mulai merilis lagu solo dengan nama Diva dan meluncurkan labelnya sendiri, Obsession.

Setelah periode terpisah, band ini telah direformasi dengan semangat baru yang tentu saja bersinar melalui penawaran lain yang percaya diri dan apik. Ini menggabungkan pengaruh synth-pop, techno, house, dan disko yang sudah mapan dengan taburan soulfulness baru, menjadikan Big Black Coat perkembangan yang jelas dari It’s All True, meskipun tidak begitu mengesankan sebagai paket keseluruhan.

Rekor baru ini dimulai dengan kuat dengan perkusi yang cepat dan synth yang memantul dari You Say That, dengan vokal tinggi yang menggema menawarkan gema disko yang sama yang menjadi ciri debut Jungle tahun 2015. Awal yang menjanjikan berlanjut dengan Over It, lebih dari trek yang dipengaruhi rumah Detroit, penuh dengan pergeseran tempo halus yang menampilkan ketangkasan mengesankan Boys.

Baby Give Up On Ini adalah indikasi pertama dari getaran jiwa baru dan sayangnya itu tidak cukup berhasil, dengan keyboard yang keras sering bertentangan dengan vokal yang lembut dan menderu. Untungnya, versi sampul dari nomor jiwa lounge tahun 1979 milik Bobby Caldwell What You Won’t Do For Love jauh lebih baik.

Ini adalah langkah berani oleh Boys, terutama karena mereka menemukan kembali trek secara radikal, mengerjakannya kembali secara ekstensif sehingga semuanya tidak dapat dikenali. Mengganti kehangatan yang rimbun dan santai dari aslinya adalah synth berkibar yang indah, beberapa perubahan akord yang tidak terduga dan Greenspan berkata “Aku punya sesuatu untukmu/dan aku tidak bisa melepaskannya” dengan putus asa dan sedikit ancaman.

Di tempat lain, Baby Don’t Hurt Me memiliki pesona tempo rendah yang dikontraskan dengan ritme Love Is A Fire yang keras dan berdenyut, tetapi trek lain seperti M&P dan No One’s Business sedikit lebih dari sekadar pengisi yang memadai.

Big Black Coat ditutup dengan judul lagu berdurasi tujuh menit, yang meskipun tidak memiliki dinamika yang canggih dan kaya emosi dari Banana Ripple, tetap saja selalu menarik, mengubah kecepatan dengan gelisah dan sekali lagi membuktikan betapa terampilnya Greenspan dan Didemus dapat memvariasikan lanskap sonik mereka beberapa kali. jalannya satu trek.

Mereka yang berharap untuk lompatan kuantum lain dari Junior Boys mungkin sedikit kecewa dengan Big Black Coat. Ini adalah koleksi yang sedikit tidak seimbang dengan beberapa trek yang lebih lemah, tetapi penciptanya tetap menjadi seniman yang kemampuannya untuk membangun alur yang slinky dan gesit dengan bagian bawah yang gelap masih layak untuk dicari.

Big Black Coat adalah album studio kelima oleh duo musik elektronik Kanada Junior Boys. Album ini dirilis pada tanggal 5 Februari 2016 oleh label rumah baru grup City Slang. Ini adalah rekor pertama grup dalam lima tahun.

Latar belakang dan rilis

Menyusul rilis 2011 dari album mereka sebelumnya, It’s All True, duo ini menghabiskan beberapa tahun mengejar proyek solo dan sampingan, yang termasuk karya Jeremy Greenspan pada musik oleh Caribou dan Jessy Lanza. Siaran pers grup tersebut mengutip Yellow Magic Orchestra, Plastikman, Robert Hood, Dan Bell, dan lagu protohouse 1986 milik ESP “It’s You” sebagai inspirasi untuk rekaman tersebut.

Penerimaan kritis

Di Metacritic, yang memberikan peringkat normal dari 100 untuk ulasan dari publikasi arus utama, album ini menerima skor rata-rata 80, menunjukkan “ulasan yang umumnya menguntungkan.” Andy Kellman dari AllMusic mencatat pengaruh dari “kumpulan sumber lama, termasuk pasca-disko, rumah Chicago awal dan mentah, dan seni-pop aneh Yellow Magic Orchestra (dan secara grafis dari Yesus dan Mary Chain’s Darklands)” dan merasa bahwa itu “bersaing dengan Last Exit sebagai karya Junior Boys yang paling dalam dan paling bersemangat.

“Lanre Bakare dari The Guardian memuji “kemampuan mereka untuk mencampur elemen dengan lancar”,sementara Cameron Cook dari Pitchfork menyatakan bahwa “sangat mengesankan dan sejujurnya tidak biasa melihat band lima album ke dalam eksperimen karir mereka dengan suara baru dan benar-benar membuatnya bekerja, tetapi Junior Boys telah berhasil.

“Stephen Worthy, menulis di Mixmag, menyebutnya “rekaman mereka yang paling bulat dan konsisten”, dan dalam ulasan terpisah untuk Mojo, dia menambahkan bahwa “album reuni mereka mendesis dengan energi meskipun ia mempertahankan melankolis yang mendasari yang mendefinisikan pekerjaan mereka sebelumnya.”

Baca Juga : Hits dan Album Berpengaruh Band Mecano

Sambil mencatat bahwa “afinitas biasa band untuk R&B menyeret pada angka album yang lebih lambat”, Gary Suarez dari Consequence of Sound menulis bahwa “ketika mereka berangkat dari kombinasi awal synthpop dan R&B menjadi lebih keras, elektronik beraksen yang mengingatkan pada techno awal Detroit, Junior Anak laki-laki mendorong maju dengan salah satu rilis mereka yang paling membebaskan dalam satu dekade dan, yang terbaik, mereka terdengar senang melakukannya.”

Andrew Unterberger dari Spin menemukan “keputusasaan seksual” yang mendasari dalam liriknya tidak konsisten, tetapi tetap saja disebut Big Black Coat sebagai “penemuan kembali yang sangat sukses”. Penulis PopMatters John Bergstrom dicampur dalam penilaiannya, mengatakan bahwa band terdengar seperti mereka “ingin menjadi Pet Shop Boys”, tetapi mereka “perlu mengasah kecerdasan Kanada itu dan mungkin menggunakan ‘bayi’ sedikit lebih ironis. “

Share this:

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!