Indie rock, Genre Musik Yang Dilantun Grup Band Junior Boys

Indie rock, Genre Musik Yang Dilantun Grup Band Junior Boys – Indie rock adalah genre musik Serikat. Awalnya digunakan untuk menggambarkan label rekaman independen, istilah ini kemudian dikaitkan dengan musik yang mereka produksi dan awalnya mulai bergeser dari referensi ke perusahaan rekaman untuk menggambarkan gaya musik yang diproduksi pada label punk dan post-punk.

Indie rock, Genre Musik Yang Dilantun Grup Band Junior Boys

juniorboys – Kebangkitan grunge dan punk di AS dan band-band Britpop di Inggris Istilah “indie rock” menjadi terkait dengan band dan genre yang tetap didedikasikan untuk status independen mereka. Pada akhir 1990-an, indie rock Pada tahun 2000-an, perubahan dalam industri musik dan semakin pentingnya internet memungkinkan gelombang baru band rock indie mencapai kesuksesan arus utama, yang menimbulkan pertanyaan tentang maknanya sebagai sebuah istilah.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Musik Bergenre Dance-pop

Pada awal 2000-an, sebuah grup band baru yang memainkan versi gitar rock yang sederhana dan back-to-basics muncul ke arus utama. Terobosan komersial dari adegan ini dipimpin oleh empat band: The Strokes, The White Stripes, The Hives dan The Vines. Emo juga masuk ke budaya arus utama di awal 2000-an.

Pada akhir dekade, menjamurnya band-band indie disebut sebagai “indie landfill”, dengan istilah “Landfill Indie” mulai digunakan oleh beberapa kritikus/website pada tahun 2020 sebagai sub-genre untuk jenis tertentu. dari band indie tahun 2000-an, dengan cara yang sama Britpop digunakan untuk musik gitar Inggris tahun 1990-an. Istilah rock indie, yang berasal dari “independen”, menggambarkan label kecil dan anggaran yang relatif rendah di mana ia dirilis dan sikap do-it-yourself dari band dan artis yang terlibat.

Meskipun kesepakatan distribusi sering terjadi dengan perusahaan korporat besar, label dan band yang mereka selenggarakan ini telah berusaha untuk mempertahankan otonomi mereka, membiarkan mereka bebas untuk mengeksplorasi suara, emosi, dan subjek dengan daya tarik terbatas bagi khalayak arus utama yang besar.

Pengaruh dan gaya para seniman sangat beragam, termasuk punk, psychedelia, post-punk, dan country.Istilah “rock alternatif” dan “indie rock” digunakan secara bergantian pada 1980-an, tetapi setelah banyak band alternatif mengikuti Nirvana ke arus utama pada awal 1990-an, “indie rock” mulai digunakan untuk menggambarkan band-band itu, bekerja di berbagai gaya, yang tidak mengejar atau mencapai kesuksesan komersial.

Secara estetika, indie rock dicirikan memiliki keseimbangan yang cermat antara aksesibilitas pop dengan kebisingan, eksperimen dengan formula musik pop, lirik sensitif yang ditutupi oleh sikap ironis, perhatian dengan “keaslian”, dan penggambaran pria atau wanita sederhana. Allmusic mengidentifikasi rock indie sebagai memasukkan sejumlah “pendekatan musik yang bervariasi kompatibel dengan selera arus utama”.

Dikaitkan oleh etos lebih dari pendekatan musik, gerakan indie rock mencakup berbagai gaya, dari band-band bermata keras yang dipengaruhi grunge, melalui band eksperimental do-it-yourself seperti Pavement, hingga penyanyi punk-folk seperti Ani DiFranco.

Faktanya, ada daftar genre dan subgenre rock indie yang abadi. Banyak negara telah mengembangkan kancah indie lokal yang luas, berkembang dengan band-band dengan popularitas yang cukup untuk bertahan di dalam negara masing-masing, tetapi hampir tidak dikenal di tempat lain.

Namun, masih ada band indie yang memulai secara lokal, tetapi akhirnya menarik penonton internasional. Indie rock terkenal memiliki proporsi artis wanita yang relatif tinggi dibandingkan dengan genre rock sebelumnya, kecenderungan yang dicontohkan oleh perkembangan musik riot grrrl yang berwawasan feminis seperti Bikini Kill, Bratmobile, 7 Year Bitch, Team Dresch dan Huggy Bear .

Namun, Cortney Harding menunjukkan bahwa rasa kesetaraan ini tidak tercermin dalam jumlah perempuan yang menjalankan label indie.

Sejarah

Dokumenter BBC Music for Misfits: The Story of Indie menunjukkan dengan tepat kelahiran indie sebagai publikasi mandiri tahun 1977 dari Spiral Scratch EP oleh band Manchester Buzzcocks. Meskipun Buzzcocks sering diklasifikasikan sebagai band punk, telah dikemukakan oleh BBC dan lain-lain bahwa penerbitan Spiral Scratch independen dari label besar menyebabkan penciptaan nama “indie” (“indie” menjadi singkatan bentuk “mandiri”).

“Indie pop” dan “indie” awalnya identik. Pada pertengahan 1980-an, “indie” diproduksi oleh label post-punk daripada label itu sendiri. Adegan rock indie di AS diawali oleh rock kampus yang mendominasi playlist radio kampus, termasuk band-band kunci seperti R.E.M. dari AS dan The Smiths dari Inggris. Kedua band ini menolak synthpop dominan pada awal 1980-an, dan membantu menginspirasi jangle pop berbasis gitar.

Band penting lainnya dalam genre ini termasuk 10.000 Maniacs and the dB’s dari AS, dan The Housemartins dan The La’s dari Inggris. Di Amerika Serikat, istilah ini terutama diasosiasikan dengan suara Pixies, Hüsker Dü, Minutemen, Meat Puppets, Dinosaur Jr., dan The Replacements yang abrasif dan penuh distorsi. Di Inggris, kaset C86, kompilasi NME 1986 yang menampilkan Primal Scream, The Pastels, The Wedding Present dan band-band lainnya, adalah dokumen dari kancah indie Inggris.

Ini memberikan namanya ke scene pop indie yang mengikutinya, yang merupakan pengaruh besar pada perkembangan scene indie Inggris secara keseluruhan. Prekursor utama pop indie termasuk band Postcard Josef K dan Orange Juice, dan label penting termasuk Creation, Subway and Glass. Suara Jesus and Mary Chain menggabungkan “suara melankolis” Velvet Underground dengan melodi pop Beach Boys dan produksi “Wall of Sound” Phil Spector, sementara New Order muncul dari kematian band post-punk Joy Division dan bereksperimen dengan techno dan house music.

Hasil punk yang paling abrasif dan sumbang adalah noise rock, yang menekankan pada distorsi gitar listrik yang keras dan drum yang kuat, dan dipelopori oleh band-band termasuk Sonic Youth, Big Black dan Butthole Surfers. Swans, sebuah band berpengaruh dari New York, diidentifikasi sebagai bagian dari adegan No Wave yang mencakup Lydia Lunch, dan James Chance & The Contortions.

Band-band ini didokumentasikan oleh Brian Eno di album kompilasi mani No New York. Sejumlah label rekaman rock indie terkemuka didirikan pada 1980-an. Ini termasuk Washington, DC’s Dischord Records pada tahun 1980, Seattle’s Sub Pop Records pada tahun 1986 dan Matador Records dan Durham dari New York City, Merge Records dari North Carolina pada tahun 1989.

Touch and Go Records dari Chicago didirikan sebagai sebuah fanzine pada tahun 1979 dan mulai merilis rekaman selama tahun 1980-an. The Jesus and Mary Chain, bersama dengan Dinosaur Jr, pop indie dan pop impian Cocteau Twins, adalah pengaruh formatif untuk gerakan shoegazing pada akhir 1980-an.

Dinamakan karena kecenderungan anggota band untuk menatap kaki mereka dan pedal efek gitar di atas panggung daripada berinteraksi dengan penonton, tindakan seperti My Bloody Valentine, dan kemudian Slowdive dan Ride menciptakan “sapuan suara” keras yang mengaburkan vokal dan melodi dengan panjang , riff dengung, distorsi, dan umpan balik.

Gerakan besar lainnya pada akhir 1980-an adalah adegan Madchester yang berbahan bakar narkoba. Berbasis di sekitar The Haçienda, sebuah klub malam di Manchester yang dimiliki oleh New Order dan Factory Records, band-band Madchester seperti Happy Mondays dan The Stone Roses memadukan ritme dance house acid, Northern soul dan funk dengan melodi gitar pop.

Tahun 1990-an membawa perubahan besar pada kancah rock alternatif. Band grunge seperti Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, dan Alice in Chains masuk ke arus utama, mencapai kesuksesan grafik komersial dan eksposur luas. Band kebangkitan punk seperti Green Day dan The Offspring juga menjadi populer dan dikelompokkan di bawah payung “alternatif”.

Demikian pula, di Britania Raya Britpop melihat band-band seperti Blur dan Oasis muncul ke arus utama, meninggalkan unsur-unsur regional, skala kecil dan politik dari kancah indie 1980-an. Band seperti Hüsker Dü dan Violent Femmes sama menonjolnya selama periode ini, namun mereka tetap ikonoklastik, dan bukan band yang sering disebut sebagai inspirasi bagi generasi rocker indie saat ini.

Sebagai akibat dari band-band rock alternatif yang pindah ke arus utama, istilah “alternatif” kehilangan makna kontra-budaya aslinya dan mulai merujuk pada bentuk musik baru yang lebih ringan secara komersial yang sekarang mencapai kesuksesan arus utama. Dikatakan bahwa bahkan istilah “sellout” kehilangan maknanya karena grunge memungkinkan gerakan niche, tidak peduli seberapa radikal, untuk dikooptasi oleh arus utama, memperkuat pembentukan budaya individualis yang terfragmentasi.

Dikatakan bahwa tetap independen menjadi pilihan karir bagi band yang mengetahui fungsi industri daripada ideal, karena resistensi terhadap pasar menguap demi budaya yang lebih sinergis. Istilah “indie rock” menjadi terkait dengan band dan genre yang tetap didedikasikan untuk status independen mereka.

Bahkan band-band grunge, setelah istirahat mereka dengan sukses, mulai menciptakan musik yang terdengar lebih independen, semakin mengaburkan garis Ryan Moore berpendapat bahwa, setelah penggunaan rock alternatif oleh industri musik korporat, apa yang kemudian dikenal sebagai rock indie semakin beralih ke masa lalu untuk menghasilkan bentuk-bentuk rock “retro” yang menarik pada garage rock, surf rock, rockabilly, blues, country dan swing.

Band lain menggunakan suara Lo-fi yang menghindari teknik perekaman yang dipoles untuk D.I.Y. jiwa khas suatu bangsa. Ini dipelopori oleh Beck, Sebadoh dan Pavement, yang bergabung dengan aksi folk dan rock eklektik dari kolektif Elephant 6, termasuk Neutral Milk Hotel, Elf Power dan Montreal. Di Amerika Serikat, kancah indie-rock tahun 1990-an, yang terkait erat dengan gerakan lo-fi yang disebutkan di atas, termasuk band-band seperti Pavement, Sebadoh, Guided by Voices, Built to Spill, dan Modest Mouse.

Album 1992 Slanted and Enchanted, dianggap sebagai salah satu album definitif era ini, memadukan karakteristik indie-rock, lo-fi dan ‘slacker rock’. Rolling Stone menyebut Slanted and Enchanted “album indie rock klasik” dan menempatkannya di daftar majalah 500 album terhebat sepanjang masa. Ada rilis lo-fi terkenal lainnya selama periode ini seperti Dipandu oleh Suara Bee Thousand, yang direkam pada empat mesin track atau perangkat rekaman rumah lainnya.

Pada paruh kedua dekade ini, grup yang berbasis di Washington, Modest Mouse melanjutkan tradisi lo-fi yang kasar dengan rilis 1997 The Lonesome Crowded West. Adegan regional lainnya ada selama awal hingga pertengahan 1990-an. Spin menerbitkan fitur tahun 1992 tentang North Carolina “Triangle” (Raleigh, Durham dan Chapel Hill), menggambarkan adegan yang berkembang dari band indie-rock yang dipengaruhi oleh hardcore punk dan post-punk.

Kota perguruan tinggi Chapel Hill, pernah dijuluki “Settle berikutnya” oleh pramuka industri, menampilkan band-band seperti Archers of Loaf, Superchunk dan Polvo. Single Superchunk “Slack Motherfucker” juga telah dikreditkan dengan mempopulerkan stereotip “slacker”, dan telah disebut sebagai lagu kebangsaan indie-rock 90-an. Di Chicago, adegan DIY 1990-an telah digambarkan sebagai penyerbukan silang indie-rock, post-punk dan jazz.

Sementara gaya musik ini mendapatkan daya tarik sejak awal, pada akhir dekade minat dari industri dan publik telah berkurang. Kritikus telah menunjuk perubahan selera musik, seperti yang terlihat dalam dominasi genre pop dan rock lainnya, sebagai faktor kunci yang menyebabkan penurunan adegan ini.

Elektronik indie mencakup artis rock berbasis yang berbagi afinitas untuk musik elektronik, menggunakan sampler, synthesizer, mesin drum, dan program komputer. Kurang gaya dan lebih luas kategorisasi, itu menggambarkan tren awal 1990-an tindakan yang mengikuti tradisi musik elektronik awal (komposer dari BBC Radiophonic Workshop), krautrock dan synth-pop.

Nenek moyang dari genre ini adalah band Inggris Disco Inferno, Stereolab, dan Space. Sebagian besar musisi dalam genre ini dapat ditemukan di label independen seperti Warp, Morr Music, Sub Pop atau Ghostly International. Contohnya termasuk Broadcast, MGMT, LCD Soundsystem dan Animal Collective. Pada akhir 1990-an, rock indie mengembangkan sejumlah subgenre dan gaya terkait.

Baca Juga : Genre Bluegrass Music, Genre Valerie Smith Tahun 1940-an

Mengikuti pop indie, ini termasuk lo-fi, noise pop, sadcore, post-rock, space rock dan math rock. Karya Talk Talk dan Slint membantu menginspirasi post-rock (gaya eksperimental yang dipengaruhi oleh jazz dan musik elektronik, dipelopori oleh Bark Psychosis dan diambil oleh tindakan seperti Tortoise, Stereolab, dan Laika), juga yang mengarah ke rock matematika berbasis gitar yang lebih padat dan kompleks, yang dikembangkan oleh artis seperti Polvo dan Chavez.

Dibangun untuk album 1999 Spill Keep It Like a Secret membantu membentuk suara indie-rock di awal 2000-an Space rock melihat kembali ke akar progresif, dengan aksi drone-berat dan minimalis seperti Spacemen 3 pada 1980-an, Spectrum and Spiritualized, dan grup selanjutnya termasuk Flying Saucer Attack, Godspeed You! Kaisar Hitam dan Quickspace. dari band seperti American Music Club dan Red House Painters. Kebangkitan pop Barok

Share this:

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!