Karir Avril Lavigne, Penyanyi Asal Kanada Dengan Segudang Prestasi

Karir Avril Lavigne, Penyanyi Asal Kanada Dengan Segudang Prestasi – Avril Ramona Lavigne adalah penulis lagu, penyanyi, dan aktris Kanada. Dia telah merilis enam album studio dan menerima nominasi untuk delapan Grammy Awards . Pada usia 16, Lavigne menandatangani kontrak rekaman dua album dengan Arista Records.

Karir Avril Lavigne, Penyanyi Asal Kanada Dengan Segudang Prestasi

juniorboys – Album studio debutnya, Let Go (2002), adalah album terlaris abad ke-21 oleh artis Kanada . Ini menghasilkan single ” Complicated ” dan ” Sk8er Boi “, yang menekankan persona skate punk dan membuatnya mendapatkan gelar ” Ratu Pop Punk ” dari publikasi musik. Ia dianggap sebagai kunci dalam pengembangan musik pop-punk, serta membuka jalan untuk musik pop wanita di awal 2000-an.

Baca Juga : Sejarah Abandon All Ships, Grub Band Kanada

Album studio keduanya,Under My Skin (2004), menjadi album pertama Lavigne yang mencapai puncak tangga lagu Billboard 200 di Amerika Serikat, terjual 10 juta kopi di seluruh dunia. Album studio ketiga Lavigne, The Best Damn Thing (2007), mencapai nomor satu di tujuh negara di seluruh dunia dan melihat kesuksesan rilisan internasional dari singel utamanya “Girlfriend” menjadi singel pertamanya yang mencapai puncak Billboard Hot 100 di Amerika Serikat.

Album studio keempat dan kelimanya, Goodbye Lullaby (2011) dan Avril Lavigne (2013), meraih kesuksesan komersial yang berkelanjutan dan keduanya bersertifikat emas di Kanada, Amerika Serikat, dan wilayah lainnya. Pada tahun 2019, Lavigne merilis album studio keenamnya, Head Above Water . Di samping karir musiknya, Lavigne menyuarakan karakter animasi dalam film Over the Hedge (2006), dan membuat debut akting layarnya di Fast Food Nation (2006).

Karier

Pada tahun 1999, Lavigne memenangkan kontes radio untuk tampil dengan penyanyi Kanada Shania Twain di Corel Center di Ottawa, di hadapan penonton sebanyak 20.000 orang. Twain dan Lavigne menyanyikan lagu Twain, ” What Made You Say That “, dan Lavigne mengatakan kepada Twain bahwa dia bercita-cita menjadi “penyanyi terkenal”.

Selama pertunjukan dengan Teater Komunitas Lennox, Lavigne ditemukan oleh penyanyi lokal Stephen Medd. Dia mengundangnya untuk berkontribusi vokal pada lagunya, “Touch the Sky”, untuk album 1999-nya, Quinte Spirit . Dia kemudian bernyanyi di “Temple of Life” dan “Two Rivers” untuk album lanjutannya, My Window to You , pada tahun 2000.

Pada bulan Desember 1999, Lavigne ditemukan oleh manajer profesional pertamanya, Cliff Fabri, saat menyanyikan cover country di toko buku Chapters di Kingston, Ontario. Fabri mengirimkan kaset VHS pertunjukan Lavigne house ke sebagian prospek industri, juga Lavigne dikunjungi beberapa eksekutif.

Mark Jowett, salah satu pendiri perusahaan manajemen Kanada, Nettwerk , menerima salinan pertunjukan karaoke Lavigne yang direkam di ruang bawah tanah orang tuanya. Jowett mengatur agar Lavigne bekerja dengan produser Peter Zizzo selama musim panas 2000 di New York, di mana dia menulis lagu “Mengapa”. Lavigne diperhatikan olehArista Records selama perjalanan ke New York.

Pada November 2000, Ken Krongard, seorang perwakilan A&R, mengundang Antonio “LA” Reid , yang saat itu menjadi kepala Arista Records, ke studio Zizzo di Manhattan untuk mendengarkan Lavigne bernyanyi. Audisi 15 menitnya “sangat mengesankan” Reid sehingga dia segera mengontraknya ke Arista dengan kesepakatan senilai $1,25 juta untuk dua album dan tambahan $900.000 untuk uang muka penerbitan.

Pada saat ini, Lavigne telah menemukan bahwa dia cocok secara alami dengan klik skater sekolah menengah di kota kelahirannya , sebuah gambar yang dibawa ke album pertamanya, tetapi meskipun dia menikmati skateboard, sekolah membuatnya merasa tidak aman. Setelah menandatangani kontrak rekaman, dan dengan dukungan dari orang tuanya, dia meninggalkan sekolah untuk fokus pada karir musiknya.

Band Lavigne, yang sebagian besar anggota Closet Monster , dipilih oleh Nettwerk, karena mereka menginginkan pemain muda yang bangkit dan berasal dari kancah punk rock Kanada yang cocok dengan kepribadian Lavigne.

2002–2003: Let Go

Reid memberi A&R Joshua Sarubin tanggung jawab untuk mengawasi perkembangan Lavigne dan rekaman album debutnya. Mereka menghabiskan beberapa bulan di New York bekerja dengan rekan penulis yang berbeda, mencoba menempa suara individu untuknya. Sarubin memberi tahu HitQuarters bahwa mereka awalnya berjuang; meskipun kolaborasi awal dengan penulis lagu-produser termasuk Sabelle Breer, Curt Frasca dan Peter Zizzo menghasilkan beberapa lagu yang bagus, mereka tidak cocok dengan suaranya.

Barulah ketika Lavigne kemudian pergi ke Los Angeles pada Mei 2001 dan menciptakan dua lagu bersama tim produksi The Matrix —termasuk ” Complicated”, kemudian dirilis sebagai single debutnya—yang menurut perusahaan rekaman dia telah membuat terobosan besar. Lavigne bekerja lebih jauh dengan The Matrix dan juga dengan penyanyi-penulis lagu Cliff Magness. Rekaman album debut Lavigne, Let Go , selesai pada Januari 2002.

Lavigne merilis Let Go pada Juni 2002 di AS, di mana ia mencapai nomor dua di chart album Billboard 200 . Itu memuncak di nomor satu di Australia, Kanada, dan Inggris — ini membuat Lavigne, pada usia 17 tahun, solois wanita termuda yang memiliki album nomor satu di UK Albums Chart pada waktu itu. Pada akhir tahun 2002, album ini disertifikasi empat kali Platinum oleh RIAA , menjadikannya artis wanita terlaris tahun 2002 dan Let Go debut terlaris tahun ini.

Pada Mei 2003, Let Go telah mengumpulkan lebih dari 1 juta penjualan di Kanada, menerima sertifikasi berlian dariAsosiasi Industri Rekaman Kanada. Pada tahun 2009, album ini telah terjual lebih dari 16 juta unit di seluruh dunia. Pada Maret 2018, RIAA mensertifikasi album tujuh kali Platinum, yang menunjukkan pengiriman lebih dari tujuh juta unit di AS.

Single debut Lavigne, “Complicated”, memuncak di nomor satu di Australia dan nomor dua di AS. “Complicated” adalah salah satu single Kanada terlaris tahun 2002, dan salah satu hits terbesar dekade ini di AS, di mana single berikutnya “Sk8er Boi” dan ” I’m with You ” mencapai sepuluh besar. Dengan tiga single ini, Lavigne menjadi artis kedua dalam sejarah yang memiliki tiga lagu sepuluh besar dari album debut di chart Mainstream Top 40 Billboard.

Lavigne dinobatkan sebagai Artis Baru Terbaik (untuk “Complicated”) di MTV Video Music Awards 2002 ,Juno Awards pada tahun 2003 dari enam nominasi, menerima Penghargaan Musik Dunia untuk “Penyanyi Kanada Terlaris Dunia”, dan dinominasikan untuk delapan Grammy Awards , termasuk Artis Baru Terbaik dan Lagu Tahun Ini untuk “Complicated”.

Pada tahun 2002, Lavigne membuat penampilan cameo di video musik untuk ” Hundred Million ” oleh band pop punk Treble Charger. Pada bulan Maret 2003, Lavigne berpose untuk sampul majalah Rolling Stone, dan pada bulan Mei dia menampilkan ” Fuel ” selama penghargaan Ikon MTV untuk Metallica. Selama tur headlining pertamanya, Tur Try to Shut Me Up, Lavigne membawakan ” Basket Case ” Green Day.

2004–2005: Under My Skin

Album studio kedua Lavigne, Under My Skin , dirilis pada Mei 2004 dan debut di nomor satu di Australia, Kanada, Jepang , Inggris , dan Amerika Serikat. Album ini disertifikasi lima kali Platinum di Kanada dan telah terjual 10 juta kopi, termasuk 3,2 juta di AS. Lavigne menulis sebagian besar trek album dengan penyanyi-penulis lagu Kanada Shantal Kleviazk, dan suami Kreviazuk, vokalis Our Lady Peace Raine Maida , ikut memproduseri album dengan Butch Walker dan Don Gilmore. Lavigne mengatakan itu Under My Skin Saya membuktikan kredensialnya sebagai penulis lagu, dengan mengatakan bahwa “setiap lagu berasal dari pengalaman pribadi saya, dan ada begitu banyak emosi dalam lagu-lagu itu”.

” Don’t Tell Me “, singel utama dari album, mencapai lima besar di Inggris dan Kanada dan sepuluh besar di Australia. ” My Happy Ending “, singel kedua album tersebut, menjadi hit lima besar di Inggris dan Australia. Di AS, itu adalah entri sepuluh besar di Billboard Hot 100 dan menjadi hit radio pop nomor satu. Single ketiga, ” Nobody’s Home “, tidak berhasil masuk 40 besar di AS dan tampil moderat di tempat lain.

Selama awal 2004 Lavigne melanjutkan tur akustik mal ‘Live and By Surprise’ di AS dan Kanada untuk mempromosikan Under My Skin, ditemani oleh gitarisnya Evan Taubenfeld. Pada bulan September 2004, Lavigne memulai tur dunia pertamanya, Bonez Tour selama setahun. Lavigne memenangkan dua Penghargaan Musik Dunia pada tahun 2004, untuk ‘Artis Pop/Rock Terbaik Dunia’ dan ‘Artis Kanada Terlaris Dunia’, dan memenangkan tiga Penghargaan Juno dari lima nominasi pada tahun 2005, termasuk ‘Artis Tahun Ini’. Dia juga menang dalam kategori ‘Penyanyi Wanita Favorit’ di Nickelodeon Kids’ Choice Awards tahunan kedelapan belas.

Lavigne ikut menulis lagu ” Breakaway “, yang direkam oleh Kelly Clarkson untuk soundtrack film 2004 The Princess Diaries 2: Royal Engagement. “Breakaway” dirilis sebagai single pada pertengahan 2004 dan kemudian dimasukkan sebagai judul lagu di album kedua Clarkson, Breakaway. Lavigne membawakan lagu Goo Goo Dolls ” Iris ” dengan vokalis band John Rzeznik di Fashion Rocks pada September 2004, dan dia berpose untuk sampul Maxim pada Oktober 2004. Dia merekam lagu tema untukThe SpongeBob SquarePants Movie (dirilis pada November 2004) dengan produser Butch Walker.

2012–2015: Avril Lavigne

Tiga bulan setelah perilisan Goodbye Lullaby , Lavigne mengumumkan bahwa pengerjaan album studio kelimanya telah dimulai, menggambarkannya sebagai kebalikan musik dari Goodbye Lullaby dan “pop dan lebih menyenangkan lagi”. Pada akhir 2011, dia menegaskan bahwa dia telah pindah ke Epic Records , dipimpin oleh LA Reid. Lavigne menyumbangkan dua lagu sampul untuk film animasi Jepang 2012 One Piece Film: Z : ” How You Remind Me ” (aslinya oleh Nickelback ) dan ” Bad Reputation ” (aslinya oleh Joan Jett ).

Singel utama dari album studio kelima Lavigne, ” Here’s to Never Growing Up ” (diproduksi oleh Martin Johnson dari band Boys Like Girls ), dirilis pada April 2013 dan mencapai posisi 20 teratas di Billboard Hot 100 , Australia dan Inggris. Single kedua, ” Rock n Roll “, dirilis pada Agustus 2013 dan yang ketiga, ” Let Me Go ” (menampilkan suami Lavigne saat itu, Chad Kroeger dari Nickelback), dirilis pada Oktober 2013. Album, berjudul Avril Lavigne , dirilis dirilis pada November 2013; di Kanada, itu bersertifikat emas dan menerima nominasi Juno Award untuk Album Pop Tahun Ini. Single keempat dari Avril Lavigne , ” Hello Kitty “, dirilis pada April 2014. Video musik memicu kontroversi atas klaim rasisme yang dibantah Lavigne.

Selama pertengahan 2014, Lavigne membuka untuk boy band Backstreet Boys ‘ In a World Like This Tour dan bermain di festival musik Summer Sonic di Tokyo, Jepang. Dia merilis video musik untuk ” Give You What You Like “, single kelima dari album self-titled-nya pada 10 Februari 2015. Lagu ini ditampilkan dalam film Lifetime yang dibuat untuk TV, Buku Hitam Babysitter. Pada Maret 2018, album ini terjual lebih dari 500.000 eksemplar di AS, dan disertifikasi Emas oleh RIAA.

Dalam wawancara April 2015 dengan Billboard , Lavigne mengumumkan single baru berjudul ” Fly “, yang dirilis pada 26 April terkait dengan Olimpiade Musim Panas Dunia Khusus 2015.

2016–sekarang: Head Above Water dan Love Sux

Lavigne ditampilkan dalam lagu “Listen” dari album studio kedelapan band rock Jepang One Ok Rock, Ambitions , dirilis pada 11 Januari 2017. Dia juga ditampilkan dalam lagu “Wings Clipped” oleh Gray dengan Anthony Green untuk the EP debut duo Chameleon, dirilis pada 29 September 2017. Album studio keenam Lavigne Head Above Water dirilis pada 15 Februari 2019, melalui BMG. Album ini mencapai sepuluh besar di Australia, Austria, Kanada, Jerman, Italia, Jepang, Swiss, dan Inggris Raya, dan mencapai nomor tiga belas di Billboard 200 AS.

Album ini didahului oleh tiga singel: ” Head Above Water ” , ” Tell Me It’s Over ” , dan ” Dumb Blonde ” , dengan inspirasi gambar tunggal utama dari pertempuran Lavigne dengan penyakit Lyme. Single keempat, ” Aku Jatuh Cinta dengan Iblis”, dirilis pada 28 Juni 2019. Untuk mendukung album, Lavigne memulai Tur Kepala Di Atas Air , yang dimulai pada 14 September 2019. Konser Eropa ditunda hingga 2022 karena COVID- 19 pandemi.

Pada tanggal 24 April 2020, Lavigne merekam ulang lagu “Warrior” dari album studio keenamnya dan merilisnya sebagai single berjudul ” We Are Warriors “. Hasil dari single tersebut mendukung upaya bantuan Project HOPE dalam pandemi COVID-19. Pada 8 Januari 2021 ” Flames “, kolaborasi antara Mod Sun dan Lavigne, dirilis.

Baca Juga : Shania Twain Penyanyi Wanita Terlaris Dalam Sejarah Musik Country

Pada bulan yang sama, Lavigne mengkonfirmasi melalui media sosial musik baru lebih lanjut untuk paruh pertama tahun 2021, kemudian mengkonfirmasikan bahwa rekaman untuk album telah selesai. Pada 16 Juli 2021, Willow Smith merilis album studio keempatnya, berjudul Lately I Feel Everything , dengan salah satu lagu, “Grow”, menampilkan Avril Lavigne dan Travis Barker. Sebuah video musik untuk lagu tersebut dirilis pada bulan Oktober tahun yang sama.

Setelah mengumumkan pada 3 November 2021 bahwa dia telah menandatangani kontrak dengan label Barker, DTA Records, Lavigne mengumumkan single barunya berjudul ” Bite Me “, yang dirilis pada 10 November. Pada 13 Januari 2022, Lavigne mengumumkan album studio ketujuh, Love Sux dengan tanggal rilis 25 Februari 2022.

Share this: