Mengulas Album Junior Boys Yang Berjudul Begone Dull Care

Mengulas Album Junior Boys Yang Berjudul Begone Dull Care  – Begone Dull Care meraih album threepeat untuk Junior Boys. Sejak tahun 2004, duo Kanada ini terus menghadirkan barang-barang pop synth mopey dengan bakat dan orisinalitas yang cukup sehingga membuat grup lain dalam permainan yang sama terlihat seperti tertidur di belakang kemudi.

Mengulas Album Junior Boys Yang Berjudul Begone Dull Care

juniorboys – Kali ini, electro-skitter effervescent yang mendominasi pertunjukan terakhir mereka, So This is Goodbye, sebagian besar telah digantikan oleh lebih banyak musik disko yang lebih rendah.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Indie, Salah Satu Genre Junior Boys

Terlebih lagi, nada JB yang diperbarui berbunyi setidaknya satu atau dua derajat lebih hangat dari sebelumnya  palet es duo telah diperluas, mendorong suhu emosional ke suatu tempat di atas 40-an. Bahkan judulnya selangkah lebih tidak melankolis daripada pendahulunya, tidak memiliki finalitas melodramatis dari Last Exit atau So This Is Goodbye.

Begone Dull Care sebagai perbandingan bisa menjadi ratapan Morrissey, dan meminjamkan trek yang dikumpulkan di sini semacam kerajaan pangeran yang menyedihkan, seperti Des Esseintes dengan 808.

Judulnya adalah penghormatan kepada film abstrak oleh animator Kanada Norman MacLaren, yang metodenya lukisan langsung di seluloid predate karya oleh praktisi yang lebih terkenal seperti Stan Brakhage.

Pencairan sonik (komparatif) tidak berarti Jeremy Greenspan dan Matt Didemus telah membiarkan daya cipta mereka tumpul, meskipun: Begone Dull Care edgy dan technoid, berpikiran maju dengan caranya sendiri seperti pendahulunya. Kemilau Detroit futuristik yang dipamerkan membuat Greenspan mungkin sedikit mengintip dari balik bahu Morgan Geist ketika menjadi bintang tamu di Double Night Time yang terakhir.

“Work” sangat tajam, robot Italo yang berkeringat membuatnya menjadi salah satu trek terberat di JB oeuvre. Di tempat lain, sedikit sentuhan dekoratif mengingatkan pada penemuan berbasis sampel Depeche Mode.

Bagian lain dari persamaan Junior Boys adalah sensibilitas pop pembunuh mereka, melodi kuat yang dibawakan oleh pipa paduan suara anak laki-laki Greenspan yang cantik, renyah dan bernafas, yang membangkitkan kenangan akan vokalis pria hebat tahun 80-an seperti George Michael dan Daryl Hall.

Yang membedakan unsur pop di sini adalah, pada umumnya, lagu-lagunya menggunakan banyak syair untuk membawa bobot melodi. Sementara So This Is Goodbye terasa seperti memiliki beberapa redundansi dan lebih banyak menggunakan formula daripada inspirasi, Begone ramping dan super kencang, hanya delapan lagu.

Kelas master dalam pengurutan, ia mengumpulkan tenaga dan dengan hati-hati mengungkapkan kesenangannya. Hal-hal memuncak dengan “Hazel,” menonjol dengan tusukan synth yang cerah dan punchy dan potongan elektro-funk sinkop yang mengingatkan pada era Discovery Daft Punk.

Disini jelas bahwa Greenspan dan Didemus memiliki daging untuk mengalirkan gula pop langsung ke Anda vena jika mereka mau. Namun, untuk pujian mereka, alih-alih berbelok ke multi-track, chorus permen, Begone Dull Care mengungkapkan luasnya gaya dan pesona melalui mendengarkan berulang-ulang.

Ada standar ganda dalam apa yang Junior Boys inginkan dari artis Junior Boys saat mereka tumbuh dan berkembang. Secara keseluruhan, Junior Boys ingin musisi Junior Boys memiliki semangat yang murni, bebas dari keinginan yang berubah-ubah dari fantasi Junior Boys, sekuat keinginan itu.

Namun, Junior Boys juga ingin artis Junior Boys menjadi produk dari keinginan Junior Boys, untuk mengantisipasi perkembangan musik Junior Boys sendiri dan untuk mencocokkannya dengan erat, sambil mempertahankan keaslian yang membuat Junior Boys tertarik pada mereka dan tidak pernah menggunakan imitasi atau ejekan.

Junior Boys menginginkan album yang konsisten dan mengalir sebagai satu kesatuan yang utuh, memberikan artis gaya pribadinya sendiri. Namun di dalam album-album itu, Junior Boys juga menginginkan keragaman, karena Junior Boys bosan dengan artis-artis yang mengulang-ulang dan yang mundur ke gaya khas mereka sebagai pengganti kreativitas.

Inilah sebabnya mengapa sebagian besar seniman saat ini tidak memiliki banyak umur simpan. Gelombang waktu sulit bagi musik dalam masyarakat konsumen yang terlatih dalam hal-hal baru dan dibentuk oleh resonansi emosional. Junior Boys mencari dalam musik Junior Boys yang abadi dan zeitgeist secara bersamaan.

Setelah direkam, sebuah lagu tetap menjadi entitas hylic yang sama. Itu tidak menua, tetapi berubah seiring dengan bagaimana kita berubah. Wajar untuk mengatakan bahwa ini juga sering kali kita harapkan, bahkan menuntut, pada seniman kita: cermin dan model. Yang merupakan perintah yang cukup tinggi.

Duo Ontario Junior Boys (Jeremy Greenspan dan Matt Didemus) berada pada titik dalam karir mereka di mana harapan mulai menjadi tidak masuk akal. Sampai taraf tertentu, mereka sendiri yang harus disalahkan untuk itu.

Setelah begone Dull Care ketiga mereka, Junior Boys sudah bertanggung jawab atas dua mahakarya, debut dua langkah gerak lambat 2004, Last Exit, dan kejutan tahun kedua yang sedikit lebih unggul, So This Is Goodbye.

Bahkan EP remix terakhir mereka (Dead Horse) sangat penting, belum lagi permata garasi mutan UK-by-way-of-Canada yang fantastis dari mantan Junior Boy Johnny Dark (Can’t Wait) dan keajaiban kecil dari remix dan tempat tamu oleh hijau.

Begone Dull Care mengantisipasi reaksinya sendiri dalam chorus lagu pembukanya. “Leers, eer, berbisik dan air mata / Rasa terakhir sebelum Anda dibawa pergi”, Greenspan bernyanyi, mengenali temporalitas sorotannya.

“Sepertinya Anda sudah selesai / Anda sudah selesai”, katanya kemudian di album “Dull to Pause”, diasumsikan ke cerminnya (“Tepi es masih refleksi kita”, catatnya di trek yang sama, yang ironisnya lagu paling dingin dalam karirnya).

Sama seperti di “Cities of Smoke and Flame” dari kolaborasi tahun lalu antara Greenspan dan Morgan Geist dari Metro Area, sebagian besar lirik di Begone Dull Care berkaitan dengan kecemasan yang tercantum di atas dan dampak romansa (“I see you better when the lights kehabisan”), stabilitas (“Anda tidak akan pernah merasa di rumah / Karena Anda telah pergi dan pergi terlalu lama”), kreativitas (“Saya mondar-mandir, Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan”), dan kemampuan untuk berkomunikasi dalam umum (“Jika Anda menemukan kata-katanya / Apakah Anda benar-benar mengatakannya / Atau gagap melalui ayat / Dengan tanda baca yang bergumam”, meskipun saya tidak yakin bagaimana Anda menggumamkan tanda baca).

Pada “Work”, arpeggio coldwave/techno-pop yang panas dan berkeringat di suatu tempat antara Pet Shop Boys dan Kementerian era Twitch mengurangi pon bassnya yang berdenyut dan melodi lonceng timah menjadi buruh pabrik NRG. Lirik Greenspan membuatnya terdengar seperti dia terjebak dalam persneling seperti Chaplin, lelah, kesal, dan bosan dengan pemandangan itu.

“Tumpahan panas / Sensasi murah / Anda yang terakhir di telepon / Anda telah membuang-buang waktu / Anda terlalu bersemangat untuk mengulur waktu, ditinggalkan dengan keyakinan kosong, jadi kerjakan, sayang, kerjakan”.

Untungnya, kelelahan Greenspan tidak diterjemahkan ke dalam musik, yang terdengar antusias seperti biasanya. Ini adalah kumpulan lagu-lagu band yang paling aneh, yang kemungkinan akan membuat beberapa orang kecewa, seperti halnya kurangnya “konsistensi” yang disebutkan di atas.

Tetapi meskipun diliputi oleh bayang-bayang dua pendahulunya yang menjulang tinggi, Begone Dull Care masih merupakan kumpulan lagu pop sesat yang kuat, tidak seperti Cupid dan Psyche 85 di zaman Max Tundra. Kegembiraannya banyak, dan kejutannya, sementara mungkin pada awalnya kisi-kisi bagi mereka yang mengira estetika Junior Boys telah mencapai puncaknya (seperti saya), sangat bermanfaat.

Keberangkatan paling radikal di album ini adalah “Dull to Pause”, sebuah lagu yang membuktikan betapa gelapnya sisa karya band ini. Seperti semua lagu Junior Boys, lagu ini memiliki elastisitas tertentu.

Tetapi pantulan gitar akustik lagu (ya, gitar akustik meskipun gitar yang terjerat dalam granulasi digital) lebih merupakan hop trampolin daripada karet yang dipatenkan band dan gema dub sensual. Greenspan dan Didemus bahkan menambahkan dentingan aloha kuartal ketiga singkat ke dalam campuran untuk ukuran yang baik.

Elemen aneh lainnya muncul di sana-sini. Nada “Monotone Symphony” ala Yves Klein berlimpah. Blip suara Art of Noise/Yello muncul di “Parallel Lines” dan “Bits & Pieces”, serta suar kapal selam bernada tinggi, nada synth nostalgia, dan solo palsu yang murahan di yang terakhir.

Pseudo-saksofon Miami Vice yang bahkan lebih cheesier muncul di “Sneak a Picture”, acara Junior Boys yang paling terdengar Hall n ‘Oates hingga saat ini, dan salah satu dari dua balada cantik Begone Dull Care. “What It’s For” adalah lagu lambat lainnya, mengakhiri album dengan semangat yang cerah seperti “FM” So This Is Goodbye.

Baca Juga : Album Ketiga How The Strokes Hampir Menghancurkan Segalanya

Keduanya ahli memakai kedok kesederhanaan di atas kelimpahan detail yang rumit, dan masing-masing menggabungkan elektronik glasial licin dengan gitar Balaeric. Lalu ada solo glitch-moog ilahi yang mengisi akhir “Hazel”, pesaing mudah untuk status single utama. Itu ada di beberapa pesawat langit yang berduel dengan “Cinta Digital” untuk mahkota royalti nostalgia.

Begone Dull Care hampir terasa seperti tergelincir keluar, seperti band yang tampil sebagai apa pun selain Junior Boys. Tapi justru ketika Junior Boys di dalam diri mereka bersinar melalui sandiwara evolusi, mereka diizinkan untuk menembus, menjadi yang abadi dan zeitgeist.

Share this:

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!