Mengulas Lebih Dalam Tentang Album Last Exit Milik Junior Boys

Mengulas Lebih Dalam Tentang Album Last Exit Milik Junior Boys  – Last Exit adalah album studio debut oleh grup musik elektronik Kanada Junior Boys. Album ini dirilis pada 7 Juni 2004 oleh KIN Records di Inggris Raya dan pada 21 September 2004 oleh Perusahaan Rekaman Domino di Amerika Serikat. Album ini dipromosikan oleh dua single: “Birthday” dan “High Come Down”.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Album Last Exit Milik Junior Boys

juniorboys – Last Exit menerima sambutan hangat dari para kritikus. Rilisan Amerika Serikat berisi disk bonus yang menambahkan lagu yang sebelumnya hanya tersedia di EP mereka.

Baca Juga : Mengenal Karya-karya Spektakuler Dari Band Junior boys

Penerimaan kritis

Last Exit menerima ulasan yang sangat positif dari kritikus musik. Album ini memegang skor 89 dari 100 di situs web agregator ulasan Metacritic, yang menunjukkan “pengakuan universal”. Menulis untuk Pitchfork.

Scott Plagenhoef memuji album tersebut karena “treknya yang sederhana dan sangat mudah didekati” dan mengatakan bahwa penulis lagu Jeremy Greenspan mampu “melipat elemen dari hampir seperempat abad pop berwawasan ke depan menjadi suara yang berbeda tanpa terdengar baik konseptual atau perdagangan pada kontradiksi atau asap-dan-cermin dari eklektisisme yang menarik perhatian.”

Uncut menulis bahwa “Kontras antara romantisme dan keberanian sonik, tanda tangan waktu alien dan lagu-lagu yang sangat cantik, sangat menarik.” Dorian Lynskey dari The Guardian menyatakan bahwa “visi spektral dari pop elektronik Junior Boys adalah kegembiraan yang bersahaja dan tidak dapat diprediksi”, sementara Adrien Begrand dari PopMatters menyebut Last Exit “album pop yang hangat, ramah, dan dapat diakses seluruhnya.”

Andy Kellman dari AllMusic mencatat bahwa lagu-lagu album “dapat dinikmati dengan atau tanpa semua analisis dan konteks “dan memuji” kemampuan duo untuk menyendiri “. Leah Greenblatt dari Entertainment Weekly menyebut album itu “sangat nostalgia (pikirkan New Order, Erasure, Bronski Beat) dan gemilang sekarang.”

Review

Dunia jurnal web yang luas dan tampaknya tak terbatas di Internet (atau dikenal, sayangnya, sebagai “blogosphere”) telah menjadi kuat selama empat atau lima tahun terakhir, tetapi hari-hari ini khususnya, tampaknya siapa pun yang memiliki pendapat memiliki blog, sesuatu yang benar terutama dalam hal penggemar musik.

Namun, hingga satu tahun terakhir ini, pengaruh luar biasa dari buzz blog belum benar-benar terasa. Pada tahun 2004, blog MP3 telah menjadi berkah bagi banyak orang yang haus akan musik baru yang hebat, dan kumpulan blog yang sangat bagus yang berpusat pada kritik musik telah menjadi bahan bacaan harian bagi para pecinta musik di mana pun.

Ketika MP3 diposting, atau jika salah satu kritikus menggali CD baru, pembaca menulis tentang hal yang sama di blog mereka sendiri, memposting pendapat mereka di papan pesan, dan sebelum Anda menyadarinya, tanpa sepengetahuan mereka yang tidak terhubung, sebuah gelombang histeria yang kuat atas rilis baru telah tumbuh secara eksponensial, ke titik di mana, setelah berbulan-bulan diskusi papan pesan dan komentar blog yang obsesif.

Pada hari album yang sangat digemari itu akhirnya dirilis, Anda mendapatkan para geek indie yang frustrasi menghukum rekaman yang buruk dan tidak tahu apa-apa pegawai toko, berseru, “Whaddya maksudnya, kamu tidak punya album baru ?!”

Hamilton, Junior Boys Ontario tahu tentang bentuk promosi mulut ke-mulut pasca milenial ini dengan sangat baik. Setelah gagal mendapatkan label yang tertarik dengan bentuk baru elektro-pop mereka (mereka ditolak oleh setiap label yang mereka dekati), mereka diminta oleh seorang teman untuk memposting beberapa MP3 di situs webnya, dan tidak lama setelah itu, kritik datang a-knockin, dan pemimpin grup, Jeremy Greenspan, mendapati dirinya mengirimkan salinan demo-nya ke penulis yang tertarik, bukan ke label.

Ketika pujian tumbuh, band ini beruntung bisa menandatangani kontrak dengan ElectroKin Records yang sangat hip di Inggris, dan merilis single Birthday / Last Exit akhir tahun lalu, untuk pujian yang lebih besar. Pada musim semi tahun 2004, jika Anda adalah penggemar indie dengan komputer, Anda tahu siapa Junior Boys, dan Anda mungkin sudah memiliki beberapa MP3 mereka.

Album debut mereka yang akan datang menjadi salah satu rekaman yang paling ditunggu-tunggu tahun ini, dan ketika album berjudul Last Exit bocor di internet pada bulan Maret lalu, para blogger bahkan lebih gembira lagi. Selama musim panas, itu sampai pada titik di mana pendengar Amerika Utara yang penasaran hanya berasumsi bahwa album itu sudah keluar di sisi Atlantik ini, hanya untuk menjadi bingung dan kecewa setelah mengetahui bahwa itu adalah rilis Inggris saja.

Pada saat musim panas bergulir, hampir dua tahun setelah nyaris gagal total, Greenspan, dan kolaboratornya Matt Didemus dan Johnny Dark, tidak hanya memiliki basis penggemar kecil yang berdedikasi tinggi dari para pengirim kapal siber, tetapi juga kesepakatan distribusi baru di Amerika Utara dengan Domino Records, yang, dengan artis seperti Franz Ferdinand dan The Notwist di daftar mereka, sangat keren belakangan ini.

Jadi akhirnya, Last Exit telah dirilis di dalam negeri, dan orang-orang di Amerika Utara akhirnya dapat mengetahui apa yang telah berlangsung selama berabad-abad oleh komunitas blog: bahwa ini adalah salah satu album paling luhur di tahun 2004, benar-benar pantas untuk semua pujian, album yang berani menggabungkan suara retro akrab dengan kreativitas musik berpikiran maju.

Mereka adalah anggota Persemakmuran yang baik, Greenspan, Didemus, dan Dark, mengambil beberapa suara urban yang lebih trendi dari Merry Ole, dan melanjutkan untuk menyenangkan mereka, dengan cara Kanada mereka yang tak ada bandingannya.

Ketukan dua langkah yang gagap, elektro, yang menjadi ciri yang terbaik dari musik garasi Inggris saat ini, terutama Dizzee Rascal dan Wiley, mendominasi Last Exit, tetapi alih-alih mengulangi formula yang sama, Junior Boys menggeser ketukan hiperkinetik itu, dan memberi mereka sebuah lebih ringan, nuansa lapang, mengangkat musik dari jalanan kotor ke stratosfer.

Album ini cukup cerdik, sungguh. Awalnya kedengarannya minimalis dan berseni seperti electroclash, tetapi pada kenyataannya, ia memiliki lebih banyak emosi dan keterampilan menulis lagu, sesuatu yang baru-baru ini, kebangkitan elektro tahun 80-an yang sangat megah sama sekali tidak mampu.

Irama herky-jerky, yang digerakkan synth akan mengingatkan banyak produser Timbaland (Missy Elliot, Bubba Sparxx), dan ketukan dua langkah itu akan menarik perbandingan Dizzee / Wiley yang disebutkan di atas, tetapi yang membuat Last Exit benar-benar unik adalah pengait vokal dan melodi synthesizer, yang suaranya diambil langsung dari dance pop terbaik tahun 80-an, seperti Human League, New Order, dan OMD, berpadu sempurna dengan ritme kontemporer dan struktur lagu.

Hook dalam “High Come Down” memiliki melodi gaya Hall & Oates yang menakjubkan di bagian refreinnya, dan “Three Words” terdengar seperti tema cinta yang sempurna dari film John Hughes 20 tahun lalu, seperti yang dibisikkan Greenspan dan bersenandung seperti romantisme baru yang modis.

Lagu “Teach Me How to Fight” yang menawan mencapai klimaks lembut dengan bassline register atas yang lezat yang menggemakan Peter Hook dari Orde Baru, sedangkan “More Than Real” yang luar biasa membuat Greenspan membangkitkan Bernard Sumner, dengan vokalnya yang bersemangat, namun agak terpisah gaya, instrumentasi pasti akan mengingatkan pendengar pada aransemen synth menarik Gillian Gilbert.

Sial, jika keseluruhan getaran pop tahun 80-an tidak cukup, “When I’m Not Around” memiliki solo saksofon yang beruap, sama sekali tanpa ironi, yang datang entah dari mana.

Sorotan dari Last Exit tetap menjadi trek yang dirilis pada tahun 2003. Lagu utama bahkan lebih minim dalam produksinya daripada album lainnya, dengan hanya ketukan tajam, ketukan yang jarang, dan beberapa kunci synth kecil yang sedikit flutter masuk dan keluar dari mix, dan bassline yang sangat halus, saat Greenspan bernyanyi dengan nada berbisik.

Tepat ketika Anda berpikir lagu itu akan mereda, terbangun, dan berlanjut selama beberapa menit menghipnotis lagi, band ini menjaga hal-hal yang sangat sederhana sepanjang waktu. “Birthday”, di sisi lain, memiliki aransemen synth yang lebih kuat, belum lagi bagian ritme yang lebih menantang dari bassline yang mendesak dan irama garasi yang cepat, tetapi subjek liriknya jauh lebih melankolis, kembali ke hari-hari tenang tentang romantisme baru dua dekade lalu (“Kamu pergi dan kemudian kamu melewatkan hari ulang tahunku / Kamu pergi dan meninggalkanku sendirian”), nada sedih yang ditutupi oleh tarian yang luar biasa di tengah jalan.

Sudah lama sekali kami tidak mendengar album yang sangat berhutang budi kepada pop 80-an, namun cukup berani untuk mengambil pengaruh itu dan setidaknya mencoba sesuatu yang baru, tetapi Junior Boys telah melakukannya, dan berhasil dengan indah.

Baca Juga : Mengenal Album Aidalai Dari Band Mecano

Last Exit, sekaligus menjadi salah satu rilis paling mutakhir tahun ini, yang terpenting, adalah album pop yang hangat, ramah, dan dapat diakses sepenuhnya, yang layak mendapatkan audiens yang jauh lebih luas daripada hanya para blogger dan penyiar pesan di luar sana.

Mereka adalah orang-orang yang membantu menggali catatan indah ini dari ketidakjelasan, tetapi sekarang giliran masyarakat umum untuk keluar dan menikmatinya sendiri, sementara para blogger dapat kembali menambang di kedalaman dunia maya yang paling gelap, mencari yang hebat berikutnya. band tidak dikenal. Menemukan album debut tidak dikenal yang lebih baik dari Last Exit, bagaimanapun, akan menjadi masalah yang sangat sulit.

Share this: