Mengulas Lebih Dalam Tentang Musik Bergenre Dance-pop

Mengulas Lebih Dalam Tentang Musik Bergenre Dance-pop – Dance-pop adalah subgenre musik populer yang berasal dari akhir 1970-an hingga awal 1980-an. Ini umumnya musik uptempo yang ditujukan untuk klub malam dengan tujuan agar dapat menari tetapi juga cocok untuk radio hit kontemporer.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Musik Bergenre Dance-pop

juniorboys – Berkembang dari kombinasi dance dan pop dengan pengaruh disko, post-disco dan synth-pop, umumnya dicirikan oleh ketukan yang kuat dengan struktur lagu yang mudah dan tidak rumit yang umumnya lebih mirip dengan musik pop daripada genre dance yang lebih bebas, dengan penekanan pada melodi serta nada yang menarik. Genre, secara keseluruhan, cenderung didorong oleh produser, meskipun ada beberapa pengecualian.

Baca Juga : Musik Electropop, Genre Junior Boys di Setiap Albumnya

Seperti termasuk R&B kontemporer, house, trance, techno, electropop, new jack swing, funk dan pop rock. Dance-pop adalah gaya musik mainstream yang populer dan ada banyak artis dan grup yang tampil dalam genre tersebut. Artis terkenal termasuk Cher, Madonna, Britney Spears, Kylie Minogue, Christina Aguilera, Spice Girls, Paula Abdul, Backstreet Boys, Michael Jackson, NSYNC, Jennifer Lopez, Janet Jackson, Rihanna, Katy Perry, Lady Gaga, dan Ariana Grande.

Sejarah

Ketika istilah “disko” mulai keluar dari mode pada akhir 1970-an hingga awal 1980-an, istilah lain biasanya digunakan untuk menggambarkan musik berbasis disko, seperti “pasca disko”, “klub”, “menari” atau “menari”. musik -pop”. Genre ini, pada dasarnya, merupakan varian musik disko yang lebih modern yang dikenal sebagai post-disco, yang cenderung lebih eksperimental, elektronik, dan digerakkan oleh produser/DJ, sering kali menggunakan sequencer dan synthesizer.

Musik dance-pop muncul sekitar awal 1980-an sebagai kombinasi dance dan pop, atau post-disco, yang uptempo dan sederhana, bersifat klub, didorong oleh produser dan menarik. Dance-pop lebih uptempo dan dancey daripada pop biasa, namun lebih terstruktur dan kurang bebas dari musik dance, biasanya menggabungkan struktur pop yang mudah dan nada yang menarik dengan ketukan kuat dan sifat uptempo dance. Musik dance-pop biasanya dibuat, disusun dan diproduksi oleh produser rekaman yang kemudian akan mempekerjakan penyanyi untuk membawakan lagu-lagu tersebut.

Pada awal tahun 1980-an, disko merupakan laknat bagi pop mainstream. Menurut kritikus Allmusic terkemuka Stephen Thomas Erlewine, Madonna memiliki peran besar dalam mempopulerkan musik dansa sebagai musik mainstream, memanfaatkan karisma, chutzpah, dan daya tarik seksnya. Erlewine mengklaim bahwa Madonna “meluncurkan dance-pop” dan menetapkan standar untuk genre ini selama dua dekade berikutnya.

Sebagai penulis lagu utama di album debut self-titled-nya dan co-produser dengan rekaman ketiganya, desakan Madonna untuk terlibat dalam semua aspek kreatif dari karyanya sangat tidak biasa bagi vokalis dance-pop wanita saat itu. Staf majalah Vice menyatakan bahwa album debutnya “menggambarkan cetak biru untuk dance-pop masa depan.”

Pada 1980-an, dance-pop sangat selaras dengan genre elektronik uptempo lainnya, seperti Hi-NRG. Produser terkemuka pada 1980-an termasuk Stock, Aitken dan Waterman, yang menciptakan Hi-NRG/dance-pop untuk artis seperti Kylie Minogue, Dead or Alive dan Bananarama. Selama dekade tersebut, dance-pop meminjam pengaruh dari funk (misalnya Michael Jackson dan Whitney Houston), new jack swing (misalnya Janet Jackson dan Paula Abdul), dan R&B kontemporer.

Artis dan grup dance-pop terkemuka lainnya pada 1980-an termasuk Pet Shop Boys, Mel and Kim, Samantha Fox, Debbie Gibson, dan Tiffany. Pada 1990-an, dance-pop telah menjadi genre utama dalam musik populer. Beberapa grup dan artis dance-pop muncul selama tahun 1990-an, seperti Spice Girls, Britney Spears, Christina Aguilera, Jessica Simpson, Backstreet Boys, dan ‘NSYNC. Selama awal 1990-an, dance-pop meminjam pengaruh dari musik house (misalnya “I’m Too Sexy” dari Right Said Fred, Soul Dancing dari Taylor Dayne, dan “Vogue” Madonna, “Rescue Me” dan “Deeper and Deeper”), sebagai serta R&B kontemporer dan jack swing baru (misalnya “I Love Your Smile” Shanice).

Pada akhir 1990-an, pengaruh elektronik menjadi jelas dalam musik dance-pop, Album Madonna yang diakui secara kritis dan sukses secara komersial, Ray of Light (1998) menggabungkan techno, trance dan bentuk-bentuk musik dansa elektronik lainnya, membawa electronica ke dalam pop dance mainstream. Selain itu, juga pada tahun 1998, Cher merilis lagu dance-pop berjudul “Believe” yang memanfaatkan inovasi teknologi saat itu, Auto-Tune. Sebuah prosesor audio dan bentuk perangkat lunak modifikasi nada, Auto-Tune biasanya digunakan sebagai cara untuk mengoreksi nada dan untuk menciptakan efek khusus. Sejak akhir 1990-an, penggunaan pemrosesan Auto-Tune telah menjadi fitur umum musik dance-pop.

Celine Dion juga merilis lagu dance-pop midtempo, “That’s the Way It Is” pada akhir 1999. Juga selama periode ini, beberapa band Inggris yang terhubung dengan Britpop dan pop alternatif bereksperimen dengan dance pop sebagai bentuk – contohnya termasuk single Catatonia Karaoke Queen, Top 40 Biss hit Eurodisco, single terakhir Kenickie Stay in the Sun dan single debut major label band Romo Orlando “Just For A Second.” Band Britpop lainnya, Theaudience digawangi oleh Sophie Ellis Bextor yang melanjutkan karier solonya dengan sukses terutama di dance-pop yang digerakkan oleh artis.

Pada awal tahun 2000-an, musik dance-pop masih menonjol, dan sangat elektronik dalam gaya, dipengaruhi oleh genre seperti trance, house, techno dan elektro. Namun demikian, ketika R&B dan hip hop menjadi sangat populer sejak awal dekade dan seterusnya, dance-pop sering dipengaruhi oleh musik urban. Bintang dance-pop dari tahun 1980-an dan 1990-an seperti Britney Spears, Christina Aguilera, Madonna, Janet Jackson dan Kylie Minogue terus meraih kesuksesan di awal dekade.

Sementara banyak dance-pop pada saat itu dipengaruhi R&B, banyak rekaman mulai kembali ke akar disko mereka, Album-album Kylie Minogue seperti Light Years (2000) dan Fever (2001) mengandung pengaruh musik disko, atau versi genre baru abad ke-21 yang dikenal sebagai nu-disco, singel hit seperti “Spinning Around” (2000) dan “Can’t Get You Out of My Head” (2001) juga berisi jejak disko. Dalam kasus Madonna, albumnya Music (2000) mengandung unsur disko Euro, terutama singel utama yang sukses.

namun, baru pada pertengahan hingga akhir dekade ketika musik dance-pop kembali ke akar disko, ini dapat dilihat dengan album Madonna Confessions on a Dance Floor (2005), yang meminjam pengaruh kuat dari genre tersebut, terutama dari artis dan band tahun 1970-an seperti ABBA, Giorgio Moroder, the Bee Gees dan Donna Summer. Album Britney Spears Blackout (2007) berisi pengaruh disko Euro.

Pertengahan hingga akhir 2000-an melihat kedatangan beberapa artis dance-pop baru, termasuk Rihanna, Kesha, Katy Perry dan Lady Gaga. Periode waktu ini juga melihat kembalinya dance-pop ke akar yang lebih elektronik selain dari disko, dengan pengaruh kuat dari synthpop dan electropop. Lady Gaga sering dianggap sebagai salah satu pelopor evolusi ini, terutama dengan singelnya “Just Dance” dan “Poker Face” yang sangat dipengaruhi oleh synthpop dan electropop.

Single Rihanna dalam genre dance-pop, termasuk “Don’t Stop the Music” dan “Disturbia”, mengandung pengaruh elektronik, yang pertama memiliki unsur house music, yang terakhir electropop. Single debut Kesha, “Tik Tok”, juga sangat bergaya elektronik dan menggunakan beat video game. Katy Perry “Hot N Cold” (2008), “California Gurls” (2010), dan “Firework” (2010), yang merupakan hit komersial utama, juga menampilkan pengaruh electropop dan house music.

Baca Juga : Yuk Ketahui Musik Bluegrass yang Sering Digunakan Oleh Valerie Smith 

Tahun 2010-an, mirip dengan akhir 2000-an, melihat pengaruh elektronik yang kuat hadir dalam dance-pop dan juga penekanan kuat pada ketukan drum yang berat. Artis seperti Britney Spears, Lady Gaga, Taylor Swift, Katy Perry, Madonna, Kesha, Christina Aguilera, Usher dan Rihanna tetap sangat populer, sementara artis rekaman baru seperti Ariana Grande, Justin Bieber, Rita Ora, dan Dua Lipa ikut menari. -pop chart dalam dekade ini.

Album penyanyi-penulis lagu Amerika Taylor Swift Red (2012), 1989 (2014) dan Reputation (2017) berisi lebih banyak suara yang dipengaruhi pop, yang menampilkan produksi oleh produser rekaman dance-pop Max Martin dan Shellback. Single Ariana Grande “Problem” yang menampilkan Iggy Azalea menjadi hit besar pada tahun 2014 dan mencapai penjualan gabungan dan aliran setara trek sebanyak 9 juta unit di seluruh dunia pada tahun berikutnya.

Share this:

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!