Techno Pop, Salah Satu Genre Musik Yang Digunakan Junior Boys 

Techno Pop, Salah Satu Genre Musik Yang Digunakan Junior Boys  – Techno adalah genre musik dansa elektronik  (EDM) yang didominasi oleh empat ketukan lantai yang berulang  yang umumnya diproduksi untuk digunakan dalam set DJ berkelanjutan. Irama sentral sering dalam waktu yang sama (4/4), sedangkan tempo biasanya bervariasi antara 120 dan 150 denyut per menit (bpm).

Techno Pop, Salah Satu Genre Musik Yang Digunakan Junior Boys

juniorboys – Artis dapat menggunakan instrumen elektronik seperti mesin drum, sequencer, dan synthesizer, serta workstation audio digital. Mesin drum dari tahun 1980-an seperti TR-808 dan TR-909 Roland sangat dihargai, dan emulasi perangkat lunak dari instrumen retro semacam itu sangat populer. Penggunaan istilah “techno” untuk merujuk pada jenis musik elektronik yang berasal dari Jerman pada awal 1980-an.

Baca Juga : Indie rock, Genre Musik Yang Dilantun Grup Band Junior Boys

Pada tahun 1988, setelah rilis kompilasi Techno! The New Dance Sound of Detroit, istilah ini kemudian dikaitkan dengan bentuk musik dansa elektronik yang diproduksi di Detroit. Detroit techno dihasilkan dari perpaduan synthpop oleh seniman seperti Kraftwerk, Giorgio Moroder dan Yellow Magic Orchestra dengan gaya Afrika Amerika seperti house, electro, dan funk. Ditambah lagi dengan pengaruh tema futuristik dan fiksi ilmiah yang relevan dengan kehidupan di masyarakat kapitalis akhir Amerika, dengan buku Alvin Toffler The Third Wave sebagai titik referensi penting.

Musik yang diproduksi pada pertengahan hingga akhir 1980-an oleh Juan Atkins, Derrick May, dan Kevin Saunderson (secara kolektif dikenal sebagai Belleville Three), bersama dengan Eddie Fowlkes, Blake Baxter, James Pennington dan lainnya dipandang sebagai gelombang tekno pertama dari Detroit. Setelah sukses house music di sejumlah negara Eropa, techno semakin populer di Inggris, Jerman, Belgia dan Belanda.

Di Eropa varian regional dengan cepat berkembang dan pada awal 1990-an subgenre techno seperti acid, hardcore, ambient, dan dub techno telah berkembang. Wartawan musik dan penggemar techno umumnya selektif dalam menggunakan istilah tersebut. jadi perbedaan yang jelas dapat dibuat antara gaya yang kadang-kadang terkait tetapi sering kali berbeda secara kualitatif, seperti tech house dan trance.

Detroit techno

Dalam menjelajahi asal usul tekno Detroit, penulis Kodwo Eshun menyatakan bahwa “Kraftwerk adalah untuk techno seperti apa Muddy Waters bagi Rolling Stones: yang otentik, asal, yang nyata.” Juan Atkins telah mengakui bahwa dia memiliki antusiasme awal untuk Kraftwerk dan Giorgio Moroder, khususnya karya Moroder dengan Donna Summer dan album produser sendiri E=MC2.

Atkins juga menyebutkan bahwa “sekitar tahun 1980 saya tidak memiliki rekaman apa pun kecuali Kraftwerk, Telex, Devo, Giorgio Moroder dan Gary Numan, dan saya akan mengendarai mobil saya untuk memutarnya. Atkins juga mengklaim bahwa dia tidak menyadarinya. Musik Kraftwerk sebelum kolaborasinya dengan Richard “3070” Davis sebagai Cybotron, yang dua tahun setelah dia pertama kali mulai bereksperimen dengan instrumen elektronik.

Mengenai kesan awalnya tentang Kraftwerk, Atkins mencatat bahwa mereka “bersih dan tepat” relatif terhadap “suara UFO yang aneh” yang ditampilkan dalam musiknya yang tampaknya “psikedelik”. Derrick May mengidentifikasi pengaruh Kraftwerk dan musik synthesizer Eropa lainnya dalam berkomentar bahwa “itu hanya berkelas dan bersih, dan bagi kami itu indah, seperti luar angkasa.

Tinggal di sekitar Detroit, hanya ada sedikit keindahan … semuanya jelek kekacauan di Detroit, jadi kami tertarik dengan musik ini. Itu, seperti, memicu imajinasi kami!”. May telah berkomentar bahwa dia menganggap musiknya sebagai kelanjutan langsung dari tradisi synthesizer Eropa. Dia juga mengidentifikasi tindakan synthpop Jepang Yellow Magic Orchestra, khususnya anggota Ryuichi Sakamoto, dan band Inggris Ultravox, sebagai pengaruh, bersama dengan Kraftwerk.

Lagu YMO “Technopolis” (1979), penghargaan untuk Tokyo sebagai kiblat elektronik, dianggap sebagai “kontribusi menarik” untuk pengembangan techno Detroit, konsep bayangan yang kemudian akan dieksplorasi Atkins dan Davis dengan Cybotron.

Kevin Saunderson juga mengakui pengaruh Eropa tetapi dia mengaku lebih terinspirasi oleh gagasan membuat musik dengan peralatan elektronik: “Saya lebih tergila-gila dengan gagasan bahwa saya dapat melakukan semua ini sendiri.” Detroit awal ini seniman techno juga menggunakan citra fiksi ilmiah untuk mengartikulasikan visi mereka tentang masyarakat yang berubah.

Sebelum mencapai ketenaran, Atkins, Saunderson, May, dan Fowlkes berbagi minat yang sama sebagai musisi pemula, pedagang kaset “campuran”, dan calon DJ. Mereka juga menemukan inspirasi musik melalui Midnight Funk Association, program radio lima jam larut malam eklektik yang diselenggarakan di berbagai stasiun radio Detroit, termasuk WCHB, WGPR, dan WJLB-FM dari 1977 hingga pertengahan 1980-an oleh DJ Charles “The Electrifying Mojo” Johnson.

Pertunjukan Mojo menampilkan musik elektronik oleh artis seperti Giorgio Moroder, Kraftwerk, Yellow Magic Orchestra dan Tangerine Dream, di samping suara funk dari aksi seperti Parliament Funkadelic dan musik new wave berorientasi tari oleh band-band seperti Devo dan B-52’s. Atkins telah mencatat:

Dia memainkan semua Parlemen dan Funkadelic yang ingin didengar siapa pun. Kedua kelompok itu sangat besar di Detroit saat itu. Faktanya, mereka adalah salah satu alasan utama mengapa disko tidak benar-benar bertahan di Detroit pada tahun ’79. Mojo dulu memainkan banyak funk hanya untuk berbeda dari semua stasiun lain yang pernah pergi ke disko. Ketika ‘Knee Deep’ keluar, itu hanya menempatkan paku terakhir di peti mati musik disko.

Terlepas dari booming disko yang berumur pendek di Detroit, itu memiliki efek menginspirasi banyak individu untuk mengambil pencampuran, Juan Atkins di antara mereka. Selanjutnya, Atkins mengajari May cara mencampur rekaman, dan pada tahun 1981, “Magic Juan”, Derrick “Mayday”, bersama dengan tiga DJ lainnya, salah satunya adalah Eddie “Flashin” Fowlkes, meluncurkan diri mereka sebagai kru pesta yang disebut Deep Space Soundworks (juga disebut sebagai Deep Space).

Pada tahun 1980 atau 1981 mereka bertemu dengan Mojo dan mengusulkan agar mereka menyediakan campuran untuk pertunjukannya, yang akhirnya mereka lakukan pada tahun berikutnya. Selama akhir 1970-an-awal 1980-an klub sekolah menengah seperti Brats, Charivari, Ciabattino, Comrades, Gables, Hardwear, Rafael, Rumours, Snobs, dan Weekends memungkinkan promotor muda untuk mengembangkan dan memelihara adegan musik dansa lokal.

Saat kancah lokal semakin populer, DJ mulai bersatu untuk memasarkan keterampilan pencampuran dan sistem suara mereka ke klub yang berharap dapat menarik audiens yang lebih besar. Pusat kegiatan gereja lokal, gudang kosong, kantor, dan auditorium YMCA adalah lokasi awal di mana bentuk musik dipupuk.

Dari empat individu yang bertanggung jawab untuk menetapkan techno sebagai genre dalam dirinya sendiri, Juan Atkins secara luas disebut sebagai “The Originator”. Peran Atkins juga diakui pada tahun 1995 oleh publikasi teknologi musik Amerika Keyboard Magazine, yang menghormatinya sebagai salah satu dari 12 Who Count dalam sejarah musik keyboard.

Pada awal 1980-an, Atkins mulai merekam dengan mitra musik Richard Davis (dan kemudian dengan anggota ketiga, Jon-5) sebagai Cybotron. Trio ini merilis sejumlah lagu rock dan electro-inspired, yang paling sukses adalah Clear (1983) dan lanjutannya yang lebih moody, “Techno City” (1984).

Atkins menggunakan istilah techno untuk menggambarkan musik Cybotron, mengambil inspirasi dari penulis Futuris Alvin Toffler, sumber asli untuk kata-kata seperti cybotron dan metroplex. Atkins telah menggambarkan tindakan berbasis synthesizer sebelumnya seperti Kraftwerk sebagai techno, meskipun banyak yang akan menganggap baik output Cybotron Kraftwerk dan Juan sebagai elektro.

Atkins memandang Cosmic Cars (1982) Cybotron sebagai funk yang unik, Jermanik, disintesis, tetapi dia kemudian mendengar “Planet Rock” Afrika Bambaataa (1982) dan menganggapnya sebagai contoh superior dari musik yang dia bayangkan. Terinspirasi, dia memutuskan untuk terus bereksperimen, dan dia mendorong Saunderson dan May untuk melakukan hal yang sama.

Pada tahun yang sama melihat titik balik penting untuk adegan Detroit dengan merilis Model 500 “Tidak ada UFO,” sebuah karya mani yang umumnya dianggap produksi techno pertama.  Produser musik, terutama May dan Saunderson, mengaku telah terpesona oleh adegan klub Chicago dan dipengaruhi oleh house pada khususnya. Hit 1987/1989 Mei “Strings of Life” (dirilis dengan alias Rhythim Is Rhythim) dianggap klasik baik dalam genre house maupun techno.

Juan Atkins juga percaya bahwa produser acid house pertama, yang berusaha menjauhkan musik house dari disko, meniru suara techno. Atkins juga menyarankan bahwa suara rumah Chicago dikembangkan sebagai hasil dari Frankie Knuckles ‘menggunakan mesin drum yang dia beli dari Derrick May.

Derrick menjual mesin drum TR909 dari Chicago DJ Frankie Knuckles. Ini terjadi ketika Powerplant dibuka di Chicago, tetapi sebelum DJ Chicago mana pun membuat rekaman. Mereka semua bermain impor Italia. ‘No UFOs’ adalah satu-satunya rekaman independen berbasis di AS yang mereka mainkan. Jadi Frankie Knuckles mulai menggunakan 909 di acaranya di Powerplant. Boss baru saja mengeluarkan pedal sampel kecil mereka, dan seseorang membawanya ke sana.

Baca Juga : The Beatles Salah Satu Musisi Rock Yang Banyak Meninggalkan Cerita

Seseorang berada di mic, dan mereka mencicipinya dan memainkannya di atas pola drumtrack. Setelah mendapatkan mesin drum dan sampler, mereka bisa membuat lagu sendiri untuk dimainkan di pesta-pesta. Satu hal mengarah ke hal lain, dan Chip E menggunakan 909 untuk membuat rekamannya sendiri, dan sejak saat itu, semua DJ di Chicago ini meminjam 909 itu untuk menghasilkan rekaman mereka sendiri.

Di Inggris, sebuah klub mengikuti musik house tumbuh dengan mantap dari tahun 1985, dengan minat yang ditopang oleh adegan-adegan di London, Manchester, Nottingham, dan kemudian Sheffield dan Leeds. DJ yang dianggap bertanggung jawab atas kesuksesan awal House di Inggris termasuk Mike Pickering, Mark Moore, Colin Faver, dan Graeme Park.

Share this: