13 Band Kanada Legendaris Yang Membuat Anda Bernostalgia

13 Band Kanada Legendaris Yang Membuat Anda Bernostalgia – Mengingat kenangan lama atau bentuk hiburan selama masa stres telah terbukti memicu nostalgia yang dapat menenangkan orang dan melawan emosi negatif.

13 Band Kanada Legendaris Yang Membuat Anda Bernostalgia

juniorboys – Dalam makalah penelitian tahun 2008 berjudul Nostalgia: Past, Present and Future , Constantine Sedikides dan Tim Wildschut berpendapat bahwa alih-alih “menjadi pelarian yang lemah dari masa kini,” Memang, nostalgia bisa menjadi “sumber kekuatan yang memberdayakan individu untuk menghadapi masa depan.” Dan meskipun ada manfaat neurologis untuk menikmati musik baru, acara TV, film, dan banyak lagi, tidak apa-apa untuk menikmati sesuatu yang akrab yang memicu kegembiraan selama masa-masa yang tidak pasti ini.

Baca Juga : 13 Artis Wanita Penyanyi Pop/RnB Kanada Terbaik 

Itu sebabnya kami ingin mengambil waktu sejenak dan melihat kembali musik tahun 2000-an. Beberapa akan mengingat saat ini sebagai dekade di mana indie-rock Kanada meledak, yang lain mungkin melihat kembali semua tindakan pop yang berusaha melawan mesin pembuat bintang pop Amerika yang hebat. Banyak musisi yang didukung dan terus membuat musik di luar era ini, tetapi banyak tindakan juga hilang saat ini.

Saat kita memasuki milenium baru, teknologi merevolusi industri musik, menjadi lebih baik dan lebih buruk. Penjualan album fisik menyusut berkat peralihan ke digital, pertama dengan pengunduhan ilegal, kemudian pengenalan iTunes, YouTube, dan layanan streaming. Dengan internet yang menyamakan bidang permainan, musik menjadi jenuh dengan band-band baru yang muncul di seluruh dunia dengan profil MySpace mereka sendiri, tetapi tingkat keberhasilannya juga disesuaikan.

Di bawah ini, kami meninjau kembali 13 kelompok Kanada yang kami harap masih bersama hingga saat ini. Tidak semua dari mereka bubar karena pergeseran tektonik dalam industri musik ini tetapi mereka jatuh melalui celah yang sama pada waktunya.

soulDecision (1993-2005)

Kanada tidak memiliki sejarah terbaik dalam menghasilkan boy band yang sukses, dan mungkin soulDecision bekerja dengan tepat karena mereka tidak menganggap diri mereka seperti itu — mereka hanya dipasarkan seperti itu. Grup yang berbasis di Vancouver ini merilis album debut terobosannya, No One Does it Better tahun 2000 , dan meledak. Mereka membuka untuk Christina Aguilera, Destiny’s Child dan *NSYNC, dan bahkan mencetak single hit No. 1 di tangga lagu Kanada.

Band ini merilis album lanjutannya, Shady Satin Drug, pada tahun 2004, tetapi label baru mereka pada dasarnya sudah bangkrut dan soulDecision segera berakhir. Penggemar sejati tahu bahwa penyanyi utama-penulis lagu Trevor Guthrie telah menjalani kehidupan kedua ini, menulis dan menampilkan lagu-lagu EDM dan dance, termasuk “This is What it Feels Like” 2013 dengan superstar global DJ Armin Van Buuren.

The Weakerthans (1997-2015)

Kanada selalu memiliki band indie yang adil yang memadukan kepekaan punk dengan melodi, tetapi Weakerthans selalu berhasil menonjol di atas yang lain. Mungkin karena mereka selalu memuja Winnipeg dengan nuansa yang begitu menyayat hati, membuat kita semua teringat akan love/hate relationship yang kita miliki dengan kampung halaman kita, dari mana pun kita berasal.

Atau mungkin karena John K. Samson dapat memindahkan Anda ke waktu atau tempat atau perasaan tertentu dengan lirik yang sederhana. Ketika mereka bubar pada tahun 2015, Weakerthans tentu saja meninggalkan kekosongan di kancah musik indie Kanada. Salah satu yang akan lebih sulit untuk dilupakan jika mereka tidak meninggalkan kami dengan begitu banyak lagu brilian tentang menghadapi kehilangan.

The Corn Sisters (1998-2002)

Neko Case dan Carolyn Mark baru saja memulai karir solo masing-masing (dan hubungan Case dengan Pornografer Baru) ketika mereka membentuk Corn Sisters di Vancouver pada tahun 1998, memainkan lagu-lagu alt-country mereka di tempat-tempat kecil di sepanjang Pantai Barat untuk sebuah beberapa tahun.

The Corn Sisters merilis debut mereka, dan satu-satunya, album, The Other Women , pada tahun 2000, terutama terdiri dari lagu-lagu Mark serta beberapa sampul (Loretta Lynn, Lucinda Williams, Nick Lowe). Satu-satunya rekaman online yang tersedia adalah pertunjukan langsung tahun 1998 di Hattie’s Hat di Seattle, dan di sana Anda dapat mendengar keabadian musik mereka, serta musikalitas dan olok-olok yang mereka bawakan masing-masing ke meja.

Hot Hot Heat (1999-2016)

Pakaian indie-rock Victoria Hot Hot Heat merilis LP debut mereka, Make up the Breakdown , untuk pujian kritis pada tahun 2001, memberikan Kanada jawaban yang berani untuk revitalisasi garasi NYC the Strokes, dan membantu membuka jalan bagi rocker Brit yang sama optimis, the Kooks dan Monyet Arktik.

Kesuksesan pasca-punk band bertanda tangan Sub Pop ini akan berlanjut hingga tahun 2000-an, menempatkan mereka di berbagai soundtrack TV papan atas seperti The OC , The Hills dan House . Sementara kesuksesan indie besar awal hingga pertengahan tahun di Kanada mencoba eksperimen yang lebih dalam dan lebih artistik (Arcade Fire, Broken Social Scene), band West Coast membuat segalanya tetap ringan, menyenangkan, dan melekat di otak kita dengan kait earworm mereka, sampai mereka akhirnya bubar pada tahun 2016.

The Unicorns (2000-04)

Nick Thorburn terkenal karena menulis musik tema untuk serial podcast populer Serial atau memimpin band lamanya, Islands, tetapi sebelum itu semua dia adalah sepertiga dari Unicorn di Montreal. Band ini hanya bertahan selama empat tahun dan merilis satu album full-length yang tepat (yang berjudul Who Will Cut Our Hair When We’re Gone? ), tetapi musiknya berantakan, menyenangkan, dan dengan indah mewujudkan semangat DIY dari kota tempat mereka berada.

Sugar Jones (2001-02)

Mungkin Anda pergi ke toko kaset bertingkat pada tahun 2001 dan bergabung dengan gerombolan membeli single Sugar Jones “Days Like That” dan “How Much Longer.” Kuintet pop/R&B yang semuanya wanita muncul melalui versi Kanada dari waralaba TV Popstars , dan mereka melintas di langit kita seperti komet, merilis album tunggal (berjudul sendiri) sebelum menghilang setahun kemudian.

Sampul mereka “Days Like That” Fierce menghabiskan enam minggu di No. 1 di tangga lagu Kanada dan tidak heran: itu adalah bop yang berkilauan upaya kolektif yang indah yang videonya membanggakan beberapa memorabilia awal 2000-an (seperti karya Mirella Dell’Aquila yang mengagumkan ring watch.) Mungkin band yang dipilih panitia tidak selalu yang terbaik, tapi Sugar Jones memanfaatkannya sebaik mungkin, betapapun singkatnya, dan mencetak gol 2001.

Lillix (2001-10)

Pada tahun 2001, band remaja punk-pop Lillix (sebelumnya Tigerlily) tampaknya siap di ambang ketenaran dengan Maverick Records onboard dan suara yang berada di depan kurva. Dan kesuksesan pasti datang dengan singel yang mengesankan seperti “It’s About Time” tahun 2003 dan “Sweet Temptation” tahun 2006 dan beberapa nominasi Juno. Tetapi orang merasa bahwa potensi penuh Lillix tidak pernah benar-benar terwujud karena kesuksesan Avril Lavigne, yang raksasanya menghabiskan semua oksigen punk-pop yang tersedia.

Maverick gulung tikar setelah album kedua Lillix, dan sementara grup itu memproduksi album ketiga secara independen beberapa tahun kemudian, mereka kehilangan momentum. Kami ingat band ini sebagai kuartet musisi berbakat yang, dalam kemampuan terbaik mereka, menciptakan lagu-lagu yang cerdas dan menarik dan tampil dengan energi yang tinggi.

Two Hours Traffic (2001-13)

Ketika Liam Corcoran dan Alec O’Hanley membentuk Two Hours Traffic dengan Andrew MacDonald dan Derek Ellis sebagai mahasiswa di Universitas Prince Edward Island, mereka tahu akan sulit untuk melakukan sesuatu yang berbasis di Charlottetown. Tapi kuartet power-pop keluar berayun, dengan Joel Plaskett bergabung sebagai produser untuk album debut self-titled 2005 mereka dan tindak lanjut 2007 mereka, Little Jabs , yang terpilih untuk 2008 Polaris Music Prize.

Two Hours Traffic dibubarkan pada tahun 2013 sebagian besar karena mereka tidak dapat mencari nafkah dari musik, meskipun O’Hanley telah meninggalkan band dua tahun sebelumnya. Corcoran merilis album solo debutnya, Nevahland , pada tahun 2018, dan O’Hanley adalah anggota Alvvays.

Controller.controller (2002-06)

Sekitar waktu yang sama ketika LCD Soundsystem, Rapture dan DFA Records membawakan adegan rock New York ke lantai dansa, controller.controller adalah salah satu dari segelintir artis Kanada yang melakukan hal serupa di utara perbatasan.

Bersama dengan band-band seperti Metric dan You Say Party (sebelumnya You Say Party! We Say Die!), band Toronto ini menggabungkan suara indie-rock yang sedang berkembang yang akan segera menempatkan kota-kota seperti Toronto dan Montreal di peta dengan sesuatu yang lebih berirama dan disko- terinspirasi, lengkap dengan penyanyi Nirmala Basnayake memimpin muatan. Band ini hanya merilis dua album sebelum Basnayake meninggalkan band pada tahun 2006, tetapi rilisan tersebut masih memiliki pukulan yang kuat yang hanya dapat dilakukan oleh beberapa band saat ini.

Ohbijou (2004-13)

Tindakan Toronto Ohbijou membantu membangun salah satu komunitas rakyat paling vital di kota itu di tengah-tengah. Sebagai sebuah band, Ohbijou mengeluarkan tiga album cantik orkestra pop yang halus namun kuat dibandingkan dengan indie-rock anthemic yang lebih besar yang keluar dari kota pada saat itu, dipimpin oleh raksasa seperti Broken Social Scene.

Tetapi anggota Ohbijou juga membentuk semacam kolektif mereka sendiri yang disebut Friends in Bellwoods yang mengeluarkan kompilasi yang menampilkan musik dari beberapa musisi terbaik Toronto (dan mungkin diremehkan) seperti Forest City Lovers, the Wooden Sky, Evening Hymns, dan Bruce Peninsula.

Think About Life (2005-12)

Mirip dengan Unicorn, energi DIY Think About Life membuat mereka menjadi salah satu aksi live terbaik pada masanya. Dari mosh pit hingga kejutan confetti, acara Think About Life sama mengejutkannya dengan musik mereka: campuran musik pop, rock, funk, dan elektronik.

Sebuah permata tersembunyi yang terkubur di bawah semua perhatian internasional yang didapat beberapa orang sezaman mereka di Montreal, Think About Life bubar pada 2012 setelah dua album, tetapi anggotanya telah pergi ke proyek yang lebih terkenal seperti Miracle Fortress Graham Van Pelt atau Caila Thompson-Hannant’s Kakak Mozart.

Hey Rosetta! (2005-17)

Tujuh karya The St. John’s melakukan tur simfoni pop di seluruh dunia selama 12 tahun sebelum hiatus tanpa batas pada tahun 2017, dengan anggota Tim Baker, Kinley Dowling, Romesh Thavanathan, Mara Pellerin, Phil Maloney, Adam Hogan dan Josh Ward mengembangkan basis penggemar dibangun di atas hati yang besar dan bahkan nyanyian bersama yang lebih besar.

Selama karirnya, Hey Rosetta! merilis empat album full-length, lima EP, mengumpulkan satu nominasi daftar pendek Polaris dan berbagai penghargaan East Coast dan Music Newfoundland dan Labrador. Tapi semangatnya tetap hidup: Baker merilis album debutnya, Forever Overhead , pada Februari 2019 (dan masuk dalam daftar panjang Polaris Prize 2019), dan Dowling merilis album solo keduanya, Kinley , pada Februari 2020.

Handsome Furs (2006-12)

Baca Juga : 10 Musisi Jazz Terbaik Sepanjang Masa

Terkadang pita yang bersinar paling terang bisa menjadi pita yang paling cepat terbakar. Begitu pula dengan Handsome Furs, duo Montreal yang eksplosif yang terdiri dari suami-istri Dan Boeckner dan Alexei Perry. Mereka menandatangani kontrak dengan Sub Pop pada tahun 2006 dan merilis tiga album yang hampir sempurna selama lima tahun, dimulai dengan Plague Park tahun 2007 yang mendapat pujian kritis .

Sayangnya, pada 2012, mereka membubarkan band, dan hubungan mereka, meninggalkan musik yang mendesak dan mendorong genre. Tahun itu, ketika album terakhir mereka, Sound Kapital , terpilih untuk Polaris Music Prize, Perry yang menangis mengatakan kepada orang banyak di gala Toronto, “Saya di sini untuk mengucapkan terima kasih atas nama Handsome Furs, untuk Dan dan saya, karena membiarkan kita mempertaruhkan diri dalam mengejar cita-cita kita. Itu sangat berharga.

Exit mobile version