5 Penyanyi Kanada Super Terkenal yang Memulai di YouTube

5 Penyanyi Kanada Super Terkenal yang Memulai di YouTube – Di zaman sekarang ini, hampir tidak mungkin menemukan seseorang yang tidak mengenal setidaknya satu orang yang memiliki impian menjadi seorang musisi.

5 Penyanyi Kanada Super Terkenal yang Memulai di YouTube

juniorboys – Baik mereka memposting rap di Soundcloud, membuat beat untuk artis lain, atau merekam cover di YouTube, orang selalu menemukan cara paling gila untuk diperhatikan. Berikut adalah lima penyanyi Kanada yang memulai di YouTube.

Baca Juga : 8 Penyanyi dan Musisi Terkenal Dari Vancouver, Kanada

Cukup mengejutkan, beberapa artis paling berbakat di negara kita memulainya dengan memposting cover lagu favorit mereka secara online, jadi jangan hitung dulu rapper wannabe dari kota asal Anda – mereka mungkin akan menjadi sebesar The Weeknd.

Justin Bieber

Justin Bieber adalah seorang penyanyi-penulis lagu Kanada. Bieber lahir dari ibu tunggal di Stratford, Ontario, Kanada pada tahun 1994, dan menjadi yang kedua dalam pertunjukan bakat lokal pada usia dini. Dalam dua tahun setelah ibunya Bieber memposting video di YouTube dari penampilan putranya, dan terjadi perubahan dari penyanyi tidak terlatih yang tidak dikenal menjadi superstar yang sedang naik daun dengan kontrak rekaman besar besaran dengan Usher. Bieber adalah artis solo pertama yang memiliki empat single di Top 40 sebelum merilis album debutnya.

Album 2009 MyWorld telah mendapatkan sertifikasi platinum di beberapa negara. Setelah itu, ia mengalami banyak paparan media melalui aktivitas agresif. Namun demikian, penyanyi itu adalah lagu nomor satu pertamanya, What Do You Mean? Saya kembali pada tahun 2015. Kolaborasi dengan Luis Fonsi, Despacito 2017, telah menduduki peringkat satu di Top 100 selama beberapa minggu berturut-turut. Bieber memecahkan rekor lain di awal 2020 ketika kesuksesan Changes membuatnya menjadi artis termuda. Tujuh album menempati peringkat pertama di Billboard.Hot200.

Carly Rae Jepsen

Jepsen, seorang penyanyi-penulis lagu Kanada, tidak asing dengan ketenaran viral, telah lama menjadi subjek meme dan dukungan penuh semangat dari para penggemarnya. Namun bagi mereka yang belum pernah mengikuti karir bintang “Call Me Maybe” selama tujuh tahun sejak ia menduduki puncak tangga lagu dengan single out-of-left-field itu, keganasan para penggemarnya mungkin akan mengejutkan.

Jepsen belum memiliki lagu yang masuk Top 10 Billboard Hot 100 sejak 2012, tapi dia baik-baik saja. Lebih baik daripada baik-baik saja, sebenarnya. Berdasarkan pujian kuat yang dicurahkan padanya secara online, Anda akan berpikir dia adalah bintang pop terbesar di dunia, duduk dengan nyaman bersama para raksasa lama seperti Beyoncé, Lady Gaga, dan Rihanna. Jadi, bagaimana tepatnya Jepsen mengembangkan kultus popularitas yang ekstrem ini?

Jika kita sedang teknis, Carly Rae Jepsen menjadi terkenal di sini di Kanada setelah bersaing di Canadian Idol dan menempati posisi ketiga. Namun, tidak sampai Justin Bieber menemukan lagunya Call Me Maybe , menjadi terobsesi dengannya, dan kemudian membuat video YouTube yang menyinkronkan bibir dengan sekelompok teman-temannya bahwa penyanyi itu benar-benar mendapatkan momentum. Tak lama setelah itu, dia juga menandatangani kontrak dengan Braun, berdasarkan saran Bieber.

Shawn Mendes

Belum lama ini di tahun 2012, Shawn Mendes sedang syuting cover lagu dan memasukkannya ke dalam kontes. Dia dengan cepat mengumpulkan basis penggemar besar antara akun YouTube dan Vine-nya. Mendes akhirnya membuka untuk Austin Mahone dan Taylor Swift dan sekarang memimpin turnya sendiri di seluruh dunia.

Ketika Shawn Mendes menjadi salah satu seleb terpanas di luar sana, dia secara otomatis ditempatkan di antara beberapa yang terbaik Kanada: Drake, Justin Bieber, dan Celine Dion. Tetapi kebenaran yang mengejutkan adalah bahwa kewarganegaraan Kanada Shawn Mendes tampaknya tidak diketahui semua orang secara internasional.

Dia didekati oleh TMZ dalam perjalanan keluar dari gym dan ditanya apa rencana Thanksgiving-nya. Sementara Amerika bersiap-siap untuk merayakan Thanksgiving mereka minggu ini, orang Kanada merayakannya kembali di awal Oktober.

Tanggapannya adalah, “Tidak, saya dari Kanada, ya” diikuti oleh dia segera bergegas keluar dari lift tempat dia berada bersama pewawancara.

Alessia Cara

Beberapa tahun yang lalu, Alessia Cara adalah gadis biasa yang menyukai boneka beruang dan melawan saudara laki-lakinya. Tapi tidak seperti kebanyakan gadis biasa lainnya, dia juga memiliki hasrat abadi untuk musik. Di awal masa remajanya, ia sering memposting lagu-lagu akustik di saluran YouTube. Setelah itu, ia muncul di berbagai stasiun radio seperti “15 Seconds of Fame” di 104.1FMWBMX Boston. EP Entertainment memperhatikan hal ini pada musim gugur 2014 melalui postingan musik YouTube. Mereka menandatanganinya dengan hak distribusi Def Jam Recordings.

Pada April 2015, ia merilis solo resmi pertamanya ‘Here’ melalui Def Jam. Tema lagu tersebut adalah tentang pengalaman pribadinya merasa kesepian dan tidak diinginkan dalam sebuah pesta. Itu langsung diakui oleh para profesional musik top. Itu mencapai Lima Teratas di Amerika dan Dua Puluh Teratas di Kanada. Itu juga menjadi salah satu lagu video paling viral di AS. Gaya bernyanyi Alessia Cara sempat disandingkan dengan Amy Winehouse dan tak lama kemudian penyanyi cilik itu menjadi sensasi. MTV melabeli ‘Here’ sebagai lagu untuk semua orang yang membenci pesta. Sampulnya dari ‘Bad Blood’ Taylor Swift, yang dirilis pada Juli 2015, juga terbukti menjadi hit besar.

Ketika Alessia Cara pertama kali mulai memposting video ke YouTube, dia masih di sekolah menengah dan menjaga semuanya tetap sederhana. Akhirnya, putri pendiri EP Entertainment itu menemukan salah satu videonya, dan sisanya adalah sejarah. Cara menghabiskan tahun seniornya merekam EP dan album debutnya. Dia sekarang sedang tur dengan Shawn Mendes.

The Weeknd

Abel Makkonen Tesfaye (lahir 16 Februari 1990), secara profesional dikenal sebagai The Weeknd, adalah penyanyi-penulis lagu dan produser rekaman Kanada. Dia memulai karir musiknya pada tahun 2010 dengan mengunggah beberapa lagu secara anonim ke YouTube. Setahun kemudian, The Weeknd merilis mixtapes “House of Balloons,” “Thursday,” dan “Echoes of Silence,” tak lama setelah beberapa rilis mainstream karena gaya R&Bnya yang keras dan misteri seputar identitasnya. kritikus berikut.

Pada 2012, The Weeknd membuat kontrak dengan Republic Records untuk merilis ulang mixtape jadi bagian dari album kompilasi mereka Trilogy (2012). Album studio debutnya, Kissland, dirilis pada 2013. Dia menindaklanjuti salah satu album terlaris tahun 2015, Beauty Behind the Madness (2015). Termasuk singel Billboard Hot 100 #1 “Can’t Feel My Face” dan “The Hills,” Beauty Behind the Madness memenangkan Best Urban Contemporary Album dan dinominasikan untuk Grammy Awards 2016 untuk Album of the Year.

Weekend Starboy (2016) memiliki kesuksesan komersial yang serupa, menampilkan single nomor satu yang menyandang namanya dan memenangkan Album Kontemporer Urban Terbaik di Grammy Awards 2018. Album keempatnya, After Hours (2020), menampilkan single nomor satu “Heartless”. Dan “lampu buta”.

Ketika The Weeknd pertama kali mengeluarkan musik delapan tahun lalu, semua orang bertanya-tanya siapa orang di balik lirik sensual dengan suara penuh perasaan itu. Penyanyi itu merilis sendiri mixtape pertamanya, House of Balloons , dan sisanya adalah sejarah.

Exit mobile version